13.02.2015 10:08 - in: Tim S

      Cesena di kandang sendiri

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Dua kemenangan, empat kali imbang dan lima kekalahan membuat tim Berjuluk Cavallucci Marini berada di posisi ke-19 sejauh di Dino Manuzzi

      Cesena, yang terdegradasi dari kasta tertinggi sepakbola Italia pada tahun 2012, tiba kembali di Serie A pada awal musim ini setelah mencapai promosi melalui babak playoff.

      Lucunya adalah rekor tandang yang membantu mereka untuk menyelesaikan tempat keempat di Serie B dan kemudian kembali ke Serie A menyusul kemenangan atas Modena dan Latina dalam babak sistem gugur. 

      Selama perjalanan promosi mereka, Cesena hanya mencatatkan 34 poin dari kemungkinan 63 poin di Dino Manuzzi, setelah memenangkan sembilan pertandingan, tujuh imbang dan lima kalah dalam mengarungi laga di kandang sendiri.

      Agar tetap berada di Serie A, kemajuan besar sangat diperlukan di depan fans setia mereka sendiri dan itu tampak seperti pesan yang telah diterima dengan keras dan jelas oleh para pemain saat gol tunggal Alejandro Rodriguez memastikan kemenangan 1-0 di laga pembuka musim ini atas Parma pada bulan Agustus.

      Namun optimisme itu berumur pendek karena Empoli (2-2) dan kemudian Milan (1-1) masing-masing pulang dari Manuzzi dengan meraih satu poin pada bulan September. Itu tidak jauh lebih baik di laga kandang bulan Oktober, salah satunya saat Cesena bermain dengan sepuluh pemain saat kiper pinjaman Juventus Nicola Leali diusir wasit, Cesena dikalahkan 1-0 oleh Inter.

      Dua laga yang berakhir 1-1 melawan Verona dan Sampdoria diikuti kekalahan atas Genoa 3-0 di Emilia-Romagna pada akhir November. Sebulan kemudian Cesena mendapatkan seorang manajer baru yaitu Domenico Di Carlo yang menggantikan Pierpaolo Bisoli dengan harapan mengubah nasib klub.

      Tetapi perubahan tidak memiliki dampak langsung bagi tim berjuluk Cavallucci Marini, di akhir tahun 2014 mereka mencatatkan hasil pahit dengan Fiorentina sukses menang 4-1 sebelum Napoli menang dengan skor yang sama di pertandingan pertama tahun baru.

      Pertandingan pada akhir Januari pemain veteran Franco Brienza mencetak dua gol melawan rival sekota Bianconeri, Torino, tapi itu tidak cukup untuk menghentikan Granata yang meraih kemenangan 3-2.

      Dengan penampilan seperti itu tampak semakin mungkin bahwa kemenangan di depan fans setia mereka sendiri bisa datang dalam waktu dekat, yang terbaru adalah kemenangan 2-1 atas Lazio, berkat gol dari Greogoire Defrel plus gol bunuh diri dari Danilo Cataldi, mereka memadamkan keraguan dan menghancurkan kesialan selama enam bulan mereka bermain di kandang pada hari pertama bulan Februari.

      Jadi dengan dua kemenangan, empat kali imbang dan lima kekalahan yang mereka alami sejauh ini, Cesena duduk di posisi ke-17 untuk catatan mereka di kandang, setelah mencetak 12 gol dan kebobolan 21.

      Pasukan Di Carlo, yang saat ini berada di posisi kedua dari bawah hanya berjarak enam poin dari zona aman, hal yang pasti akan didukung oleh kemenangan penting atas Lazio namun untuk mendukung perjuangan mereka untuk bertahan di Serie A, ini perlu menjadi awal dari kebangkitan mereka bermain di kandang sendiri.

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK