12.06.2015 01:48 - in: Tim S

      Juventus dan UNESCO menawarkan harapan kepada pemuda RCA

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      David Trezeguet dan UNESCO mengunjungi sekolah perdagangan dan seni serta pusat pendidikan di Bangui sebelum berpartisipasi dalam pertandingan persahabatan

      Juventus dan UNESCO kemarin menyaksikan pendidikan dan olahraga serta datang secara bersama-sama untuk melihat manfaat rehabilitasi sosial anak setelah dipengaruhi oleh konflik yang melanda Republik Afrika Tengah pada tahun 2013.

      Negara ini muncul dari krisis yang berlangsung selama lebih dari satu tahun, membuat ribuan anak-anak sangat rentan.

      Dengan perkiraan 6.000 tentara anak-anak di ibukota Bangui, dan 10.000 di seluruh negara secara keseluruhan, terlihat jelas ada pekerjaan yang harus dilakukan dalam membantu anak-anak ini di sepanjang jalan menuju swasembada dan kemandirian.

      Dana yang disediakan oleh Juventus sangat penting dalam menentukan roda proses restorasi dalam gerakan tersebut, dan ini telah dilihat untuk pertama kalinya kemarin secara langsung oleh presiden Juventus Legends David Trezeguet dan Asisten-Direktur Jenderal UNESCO Eric Falt.

      Kedatangan Trezeguet di sekolah perdagangan dan seni, terletak hanya beberapa kilometer di luar pusat kota Bangui, adalah pemandangan yang hebat untuk disaksikan: anak - anak membentuk dua barisan, sangat bersemangat di sekitar pintu masuk nya, sambil mengibarkan bendera dan foto serta mengelukan nama sang legenda 'David ... Trezeguet, David Trezeguet ... .'

      Setelah melangkah keluar dari mobil - disambut tepuk tangan meriah, sorak-sorai dan karangan bunga dari seorang gadis muda - duta klub memulai tur dari struktur, belajar semua tentang proyek dari mereka yang memiliki upaya tak kenal lelah membuatnya bekerja setiap hari - guru dan murid.

      Kategori yang terakhir terdiri dari 100 anak-anak, baik mantan tentara anak atau mereka yang dianggap rentan, dan saat ini sedang menjalani putaran pertama pelatihan sejak proyek itu hidup pada bulan Maret tahun ini.

      Di sini mereka belajar kompetensi praktis dan profesional yang dirancang untuk membekali mereka untuk masa depan yang lebih cerah, termasuk pengolahan kulit, pengelasan, pembuatan perhiasan, keranjang tenun dan patung kayu.

      Satu keterampilan tertentu, bagaimanapun, tetap menjadi prioritas inisiatif nomor satu.

      "Literasi adalah aspek yang paling penting dalam tujuan yang akan kami capai," kata Falt. "Mengetahui mereka dapat membaca dan menulis akan membuat perbedaan besar. Setelah itu, kami mencoba untuk membantu mereka memperoleh keterampilan dasar yang akan mengatur mereka di jalan menuju kemerdekaan.

      "Mereka telah meninggalkan masa lalu mereka sendiri untuk sebagian besar hidup mereka sehingga menjadi independen dan reintegrasi ke dalam masyarakat yang menjadi hadiah itu sendiri. Anak-anak kita lihat di sini sudah memasuki dunia baru, jika Anda telah datang ke sini setahun yang lalu Anda akan menyaksikan hal yang sama sekali berbeda."

      "Itu adalah pengalaman yang positif dalam segala hal," kata Trezeguet. "Saya sudah disuguhi sambutan yang luar biasa dan memiliki kesempatan untuk melihat anak-anak ini mempersiapkan masa depan yang penting. Anda dapat melihat keinginan mereka untuk tumbuh dan keluar dari situasi dimana mereka menemukan diri mereka sendiri.

      "Berada di sini bersama UNESCO sangat penting karena mereka sudah berkeliling dunia dan mengunjungi beberapa lingkungan yang paling sulit. Kami akan terus bekerja sama dan tetap bersatu dalam tujuan kami untuk membuat perbedaan."

      Setelah mengunjungi pusat pelatihan guru yang dirancang untuk mengasah keterampilan praktis untuk kelas, delegasi yang dikirimkan ke 'Stade Vingt-mille Places', tempat di sore hari ada pertandingan antara guru dan siswa seni dan sekolah perdagangan.

      Tiga jam sebelum kick-off, penonton sudah membuat jalan mereka di dalam lapangan untuk mengamankan tempat utama menyambut penampilan dari Trezeguet, dan saat ia kembali, mereka dengan suara lantang menyambutnya.

      Jika gairah untuk sepak bola tidak terlihat jelas saat kunjungan pagi kemarin ke pusat pendidikan, suasana berbeda terjadi di stadion, dengan menggunakan kaos replika dari tim nasional tuan rumah dan klub telah menegaskan antusiasme tinggi dari masyarakat Bangui untuk sebuah permainan indah.

      Dan olahraga, di mata Falt, memiliki potensi sebagai alat fundamental untuk masalah sosial di daerah kesulitan.

      Dia mengatakan: "Olahraga bisa menjadi pemersatu dalam masyarakat yang dilanda konflik - dan kita telah melihat di sini. Itu tidak hanya di stadion, kami melihat anak-anak bermain sepak bola di jalanan.

      "Trezeguet adalah pahlawan bagi banyak orang yang melihat dia sebagai idola yang jauh bahkan mereka menyangka tidak pernah bisa dekat. Hari ini mereka menyentuhnya, berjabat tangan dengan dengannya, melambai dan meneriakkan namanya."

      Sambutan terbesar hari itu datang ketika kerumunan 3.000 orang, termasuk Menteri Negara Pemuda dan Olahraga, Ningatouloum Sayo, menyaksikan Trezeguet muncul untuk bergabung ke lapangan, awalnya mewakili guru dalam jersey kuning Juventus.

      Selanjutnya pada paruh babak, sang mantan punggawa tim nasional Prancis memperkuat tim yang mengenakan Jersey hitam dan putih dan mengulurkan tangan membantu para siswa, yang keluar sebagai pemenang 4-0 dalam pertandingan tersebut dengan Trezeguet ikut menciptakan gol.

      Berkaca pada pengalaman, ia sangat antusias: "Itu menyenangkan, memberi kesempatan untuk semua orang. Anda dapat melihat mereka sebagai pengikut besar sepak bola dan datang ke tempat di mana orang-orang mengenali saya sebagai duta dari Juventus, saya akan melakukan yang terbaik yang saya bisa dalam peran saya."

        

      Galeri Foto 

      Video  

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK