15.06.2015 03:17 - in: Tim S

      Juventus & UNESCO membangun untuk masa depan yang lebih baik di Mali

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      David Trezeguet dan Eric Falt mengunjungi salah satu proyek yang didanai oleh kolaborasi mereka, pusat pendidikan TEMEDT di Bamako yang bertujuan untuk memberikan anak-anak yang rentan antara usia 12 dan 17 awal yang baru dalam hidup mereka 

      Juventus dan UNESCO memulai perjalanan di Mali dengan kunjungan ke pusat TEMEDT pada hari Sabtu, proyek reintegrasi sosial yang didirikan di tengah konflik yang pertama terjadi pada Januari 2012.

      Krisis di negara itu - sebuah isu politik belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Mali - dimulai ketika kelompok pemberontak mulai menempati utara dengan tujuan menyebarkan hukum Islam dan membebaskan Mali dari warisan kolonial Perancis.

      Taktik mereka melibatkan perpindahan dan perekrutan anak-anak untuk berbagai tugas yang berhubungan dengan pertempuran: staf pos pemeriksaan, melakukan patroli jalan kaki, menjaga tahanan dan konflik langsung dengan kekuatan yang berlawanan.

      Beberapa anak muda yang diambil dari keluarga mereka dan mengungsi ke Gao, ibukota daerah dan kota terbesar di utara itu, dan Timbuktu, sebuah kota di tepi selatan Gurun Sahara, telah direklamasi dan pindah ke Bamako, di mana pemerintah daerah dan UNESCO bekerja sama untuk membantu mereka membangun masa depan yang lebih cerah dengan baik dan mempersatukan kembali mereka dengan orang tua mereka atau menempatkan mereka dengan keluarga angkat.

      Timbuktu awalnya menjadi tujuan delegasi untuk dikunjungi, tapi serangan baru-baru ini dan ancaman terhadap PBB telah mengubah situasi keamanan.

      Keduanya, Gao dan Timbuktu membentuk titik fokus dari pusat TEMEDT dilihat oleh presiden Juventus Legends David Trezeguet dan Asisten Direktur Jenderal Hubungan Eksternal dan Informasi Publik UNESCO Eric Falt secara pribadi pada hari Sabtu, sebuah inisiatif yang didanai oleh Juventus yang bertujuan untuk mengintegrasikan kembali anak-anak rentan antara usia 12 dan 17 kembali ke masyarakat sipil. 

      Pertama kali dibuka pada tahun 2006, pusat TEMEDT menyediakan tempat untuk proyek Juventus dan UNESCO yang melibatkan 50 anak-anak, dengan jumlah set yang akan meningkat menjadi 100 saat fase kedua digulirkan.

      Setelah menghapus anak-anak ini dari bahaya dan menempatkan mereka ke dalam lingkungan yang aman, langkah dua dari rencana lima bagian adalah untuk menetapkan dasar-dasar membaca, menulis dan berhitung, yang total didedikasikan 300 jam (dua jam sehari).

      Setelah ini tercapai program yang lebih teknis dapat diikuti, memungkinkan para pemuda untuk belajar tata cara perdagangan untuk karir masa depan, dengan pertukangan, desain fashion dan pelatihan mekanik otomotif menjadi pilihannya.

      Olahraga dan budaya juga memiliki bagian penting untuk bermain di masa depan dan silabus yang panjang, yang terdiri dari sepak bola, basket dan tarian tradisional, diharapkan akan dilaksanakan Juli mendatang.

      Sebuah pertunjukan singkat dari tarian lokal diberikan kepada Trezeguet dan Falt ketika mereka tiba di pusat TEMEDT, dengan Ibrahim Ag Idbaltanat, presiden proyek TEMEDT, dan Ousmane Halle, Walikota Timbuktu, memimpin sambutan.

      Kemudian bergabung dalam kerumunan adalah anak-anak dari tim lokal AS Diamou, yang bermain sepak bola di lapangan yang berdekatan dengan pusat, dan mereka tidak membuang waktu dalam mendapatkan baju mereka ditandatangani dan berpose untuk foto dengan Trezeguet setelah pendahuluan berakhir.

      Tapi anak-anak dari pusat tersebutlah yang membentuk fokus utama hari, dan Trezeguet dan Falt mengambil kesempatan untuk berbicara kepada mereka.

      Sementara mengobrol dengan anak-anak, segera menjadi jelas bahwa kekejaman disaksikan di usia muda mereka telah memiliki dampak yang mendalam. Tapi sementara bekas luka perang dan konflik mungkin masih ada, beberapa menyatakan harapan mereka bahwa hidup mereka sudah mulai berubah.

      Kemajuan ini diserukan oleh Lazare Eloundou, Kepala Kantor UNESCO Mali, yang mengatakan: "Perbedaan kami setelah menyaksikan anak-anak sejak mereka pertama kali datang adalah mengejutkan. Kami sangat lembut dengan mereka dan bahkan setelah dua bulan dengan kami anda dapat mulai untuk mencatat perbaikan penting."

      Satu anak khususnya yang menyentuh hati delegasi, seorang gadis 13 tahun diambil dari keluarganya dan direkrut oleh kelompok militer, mengatakan ia ingin mendengar orang berbicara hanya tentang "hal-hal yang baik" dari sekarang, mengakhiri kesulitan yang telah mendominasi agenda berita negara dalam beberapa tahun terakhir.

      Ini adalah cahaya di ujung terowongan bagi korban tak berdosa dari konflik yang Juventus dan UNESCO perjuangkan untuk dicapai, seperti ditegaskan oleh Trezeguet yang merenungkan pengalaman.

      "Berbicara kepada anak-anak ini secara pribadi benar-benar menyentuh," tambahnya. "Mereka sudah hidup melalui situasi yang sulit dan sekarang kami berharap itu semua di masa lalu. Mereka telah benar-benar menderita tetapi Anda dapat melihat mereka ingin tumbuh dan menempatkan apa yang terjadi di belakang mereka. Mudah-mudahan kita bisa terus melakukan hal yang penting untuk membuat perbedaan."

       

      Galeri Foto 

       

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK