18.06.2015 06:39 - in: Tim S

    Satu kemenangan dan tiga hasil imbang, tapi perjalanan kami di UCL masih terus berlanjut ...

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Desember adalah bulan dimana Bianconeri berbagi poin dengan Fiorentina, Atletico Madrid dan Sampdoria sebelum mengakhiri Serie A sebelum istirahat musim dingin dengan kemenangan 3-1 atas Cagliari

    Bulan Desember dimulai dengan berakhirnya rekor enam kemenangan beruntun Bianconeri di semua kompetisi, karena Fiorentina menahan imbang mereka tanpa gol dalam pertandingan yang tidak terlalu istimewa di Artemio Franchi.

    Sangat jelas peluang yang sedikit untuk kedua tim pada malam di mana pertahanan keduanya sangat ketat di atas lapangan licin. Sebuah pertandingan yang terlihat membosankan di babak pertama tidak memberi jalan untuk perubahan babak kedua untuk lebih menarik selain dari tembakan Patrice Evra, yang ditepis oleh Neto, dan juga Juan Cuadrado, yang membuat Gigi Buffon kerepotan, hanya ada sedikit catatan statistik bagi kedua tim memasuki wilayah sepertiga pertahanan yang membuat satu poin merupakan hasil yang adil.

    Hasil akhir, "hasil yang adil" di mata Massimiliano Allegri, membuat Bianconeri unggul empat poin dari Roma, kesempatan poin yang akan bisa dipangkas pada malam berikutnya akan tetapi Giallorossi ditahan oleh Sassuolo dikandang sendiri.

    Selanjutnya adalah pertandingan tengah pekan atau Liga Champions Grup A melawan Atletico Madrid, di mana pertaruhan dari laga ini adalah untuk lolos ke babak 16 besar.

    Sudah dijamin tempat di babak sistem gugur, Atletico Madrid tahu hasil imbang akan cukup untuk membuat mereka lolos sebagai juara grup, sementara Juventus, di tempat kedua dan unggul tiga poin dari Olympiacos, bisa merebut posisi puncak dengan harus meraih kemenangan minimal selisih dua gol.

    Banyak peluang yang terjadi selama pertandingan Eropa malam itu di Juventus Stadium, ada beberapa peluang mencetak gol untuk kedua tim, tapi pertandingan akhirnya berakhir imbang tanpa gol yang membuat kedua tim meraih keuntungan.

    Berbicara kepada media setelah pertandingan tersebut, Paul Pogba menantang Juventus untuk terus bertujuan tinggi: "Kami bermain dengan banyak kepribadian melawan tim besar yang mencapai final musim lalu. Kami tahu tim ini bisa melangkah jauh tapi kami perlu memberikan lebih karena permainan tidak akan berjalan mudah."

    Enam hari kemudian, Bianconeri menemukan kembali sentuhan mencetak gol mereka ketika mereka kembali ke Juventus Stadium, meskipun kemenangan pada bulan Desember masih terus menghindari mereka saat Sampdoria berjuang keras dan meninggalkan Turin dengan raihan satu poin.

    Awal pertandingan yang baik bagi tuan rumah yang menekan dari peluit pertama dan mereka akhirnya membuka skor melalui Evra pada menit 12, melompat tinggi menyambut sepakan pojok Claudio Marchisio, Ia berhasil mengecoh Sergio Romero untuk mencetak gol pertamanya bagi Hitam & putih.

    Terus tertekan di 30 menit pertama, Blucerchiati mencoba mencari keuntungan dari strategi taktis Sinisa Mihajlovic sebelum kemudian membuahkan hasil pada waktu lima menit setelah restart melalui gol Manolo Gabbiadini.

    Pada akhir pertandingan, sang pencetak gol Evra menggambarkan tentang pertandingan tersebut: "Gol saya akan lebih penting telah kami mendapat kemenangan hari ini. Saya senang bisa mencetak gol, tapi juga kecewa dengan hasilnya karena pertandingan itu harusnya bisa kami selesaikan di babak pertama. Jika kami mencetak dua gol sebelum istirahat hal tersebut bisa terjadi."

    Evra harus menunggu hanya empat hari lagi untuk merasakan kemenangan kembali, Juventus mengakhiri pertandingan Serie A mereka di tahun 2014 dengan kemenangan tandang 3-1 atas Cagliari.

    Carlos Tevez membuka skor hanya 180 detik pertandingan berjalan. Memimpin dua gol pada 12 menit kemudian ketika Arturo Vidal membobol gawang tuan rumah dari jarak 25 yard, dan gol terakhir dicetak oleh Fernando Llorente saat waktu memasuki lima menit babak kedua.

    Tuan rumah tidak mau menyerah dan sukses memperkecil ketinggalan ketika Luca Rossettini menyambut umpan tendangan bebas Andrea Cossu yang kemudian melewati Buffon pada pertengahan babak kedua, tapi Bianconeri tetap mengklaim sangat pantas meraih tiga poin.

    Setelah peluit akhir di Sardinia, Allegri dengan cepat memberi pujian pada para pemainnya: "Saya sangat beruntung memiliki sekelompok pemain dengan nafsu tak terpuaskan untuk sukses. Mereka ingin mengambil pujian dengan memenangkan Scudetto keempat secara beruntun dan juga melakukan tugas dengan baik di Liga Champions. Saya memiliki banyak kepercayaan dalam tim ini."

    Sebuah raihan 95 poin sepanjang tahun 2014 memastikan Bianconeri akan menutup kalender 2014 dengan bahagia.

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK