30.12.2015 17:00 - in: Tim S

    Evra menatap kesuksesan di 2016

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Patrice Evra menggarisbawahi tekadnya untuk membantu Juventus mencapai tujuan mereka di paruh kedua musim ini

    Pengalaman, kepemimpinan, bakat dan karisma semua kata-kata yang dapat dikaitkan dengan Patrice Evra, tapi ada satu lagi sifat yang telah membuat pesepakbola asal Perancis itu sukses selama dekade terakhir dengan Manchester United dan baru-baru ini dengan Juventus: ambisi tak tergoyahkan.

    Sebuah keinginan membara untuk memenangkan medali telah menjadi tanda dalam perjalanan karir yang sangat terhormat untuk pemain berusia 34 tahun tersebut dan sang bek kiri sama sekali tidak kehilangan rasa lapar untuk meraih kesuksesan di masa mendatang, dimulai dengan Serie A musim ini.

    Meskipun membuat awal yang lambat untuk musim ini, Bianconeri menjalani tujuh pertandingan terakhir dengan kemenangan beruntun di liga dan telah mendorong mereka hanya berjarak tiga poin dari pimpinan klasemen Inter, dan Evra menekankan perlunya untuk membawa momentum ini ke Tahun Baru.

    Berbicara kepada Sky dan Mediaset, ia mengatakan: "Kami sedang menuju ke arah yang benar. Kita semua harus menunjukkan dedikasi dan kerja sama sebagai sebuah tim. Tujuan kami adalah mencapai juara Italia untuk tahun kelima secara berturut-turut. Ini adalah pandangan saya sejak awal musim, bahkan ketika ada hal-hal yang tidak berjalan dengan baik.

    "Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa Juventus adalah favorit untuk meraih gelar, tapi saya selalu memiliki keyakinan bahwa kita bisa mencapai tujuan kami. Kami tidak panik bila ada sesuatu yang buruk, atau kewalahan oleh antusiasme ketika semua berjalan dengan baik. Kami telah kembali dari periode yang sulit, tetapi masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan."

    Ketika Juventus mengalami kekalahan keempat dalam sepuluh pertandingan pembuka liga mereka pada tanggal 28 Oktober saat bertandang ke Sassuolo, Evra menjelaskan adanya diskusi yang diadakan di ruang ganti yang akhirnya membantu tim dalam perjalanan mereka dalam beberapa pertandingan setelah itu, di mana mereka juga mengunci jalan menuju ke babak sistem gugur Liga Champions dan menyelesaikan perlawanan rival sekot, Torino, untuk mencapai babak perempat final Coppa Italia.

    "Kami memiliki percakapan yang sangat tinggi untuk kedepan, di mana kita mengesampingkan membuat alasan untuk situasi kami dan berbicara serius tentang apa artinya bermain untuk jersey ini dan klub ini. Kami tinggal bersatu sebagai sebuah keluarga untuk keluar dari kesulitan dan kami sangat termotivasi untuk menunjukkan pada diri kami sendiri, staf pelatih dan para fans bahwa kami sudah berada di tingkat yang tepat dari karakter untuk melanjutkan dimana seharusnya kami berada.

    "Juve yang sesungguhnya adalah salah satu yang memenangkan kejuaraan. Kita dapat mencapai hal-hal besar tahun ini juga, tapi kita harus tetap menegakkan kepala kita dan bekerja keras, karena ini adalah waktu ketika Anda dapat berisiko kehilangan poin di menit terakhir pertandingan."

    Beralih perhatian ke Liga Champions saat Bianconeri akan berjumpa dengan Bayern Munich, Evra menegaskan bahwa ia dan rekan satu timnya harus bekerja lebih keras untuk menuju tempat di delapan besar pada musim semi nanti.

    "Jika kita bisa melewati Bayern, kita perlu bermain dengan kebiasaan klub ini. Tahun lalu setelah pertandingan Dortmund, saya mengatakan bahwa kita akan mencapai final. Orang-orang menertawakan saya, tapi saya selalu percaya kami akan sampai di sana berdasarkan seberapa baik terorganisirnya kami.

    "Juventus selalu menjadi tim yang sangat sulit untuk dikalahkan dan Bayern tidak akan senang menghadapi kami. Ini akan menjadi pertandingan yang menarik, pertandingan dengan dua gaya yang sangat berbeda yang akan berhadapan satu sama lain. Pada akhirnya, bagaimanapun, semoga kerja keras kita terbayar."

    Mengakhiri wawancara, Evra tak menghindari kata untuk keterlibatan amal di negara kelahirannya, Senegal, di mana ia telah bekerja dengan tiga panti asuhan sejak 2012 dan bekerja sama dengan UNICEF.

    Setelah mengunjungi proyek Dakar selama periode yang menarik, pemain internasional Perancis itu menyimpulkan: "Kami mulai dengan 20 anak-anak dan sekarang kami memiliki 500. Saya hanya bisa berterima kasih kepada Tuhan yang memberi saya kesempatan untuk membantu orang-orang yang sangat miskin, sehingga bahwa mereka bisa bermain sepakbola, pergi ke sekolah, makan dan tidur dengan benar. Aku masih penuh dengan emosi dan ini pasti liburan terbaik hidup saya."

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK