01.12.2016 21:00 - dalam: Sponsor S

    Barzagli dan Randstad tentang seni dari kemenangan

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Andrea Barzagli memberikan pandangan tentang hal-hal kunci yang telah membantu menggambarkan karir sepakbola yang berbeda dalam lokakarya hari Kamis yang diadakan oleh Randstad di Juventus Stadium

    Siapapun yang menyaksikan Barzagli beraksi akan mengetahui bahwa Ia adalah salah satu yang terbaik di sepakbola ketika datang saatnya untuk mengatasi penyerang dalam situasi satu lawan satu – sebuah bakat yang membutuhkan banyak latihan dan dedikasi di luar pertandingan.

    “Saya berusaha untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin sebelum tiap laga, saya mempelajari tugas saya terhadap calon lawan, melihat apakah mereka menggunakan kaki kanan atau kiri, kaki mana yang lebih banyak mereka gunakan ketika menggiring bola atau menendang. Jelas sangat ulit jika mereka menggunakan kedua kaki mereka dengan baik. Tidak mudah untuk berlatih dalam situasi satu lawan satu dan saya harus mengakui bahwa dalam latihan sangat jarang untuk berada dalam penampilan terbaik di skenario ini.”

    Tidak diragukan titik balik terbesar dalam  karir Andrea hadir beberapa tahun sebelum bergabung dengan Juventus, yaitu saat ia pindah ke tim Jerman Bundesliga Wolfsburg di 2008, dimana Ia mengangkat gelar liga hanya setelah satu musim.

    “Pada saat itu saya juga menjadi seorang ayah dan itu adalah pengalaman pertama tinggal di luar negeri baik untuk saya maupun istri saya. Sebelum itu, saya benar-benar orang yang berbeda, katakanlah hanya seorang pesepakbola ‘rata-rata’ di Palermo, namun setelah Piala Dunia di 2006 saya merasa bahwa saya siap untuk klub yang lebih besar.

    “Sejujurnya, saya belum siap sebelumnya, namun ketika tawaran dari Wolfsburg datang beberapa saat kemudian dan merupakan tawaran yang besar bagi pemain seperti saya saat itu, itu merupakan keputusan yang mudah bagi saya untuk bergabung,

    “Disana saya bermain di bawah asuhan Felix Magath, yang benar-benar mengubah mentalitas saya. Saat saya melakukan komplain tentang sesuatu ia mengatakan kepada saya “Anda tahu mengapa anda tidak berlatih dengan baik? Itu karena anda tidak meyakini apa yang anda laukan.” Harus diakui, bahwa saya hanya memberikan 70 atau 80% di latihan dan tidak pernah menyentuh bola. Itu adalah masa dimana saya mengubah pendekatan saya dan kini saya selalu memberikan 100%.”

    Kerja keras yang tidak datang tanpa pengorbanyan, terutama ketika keluarga menjadi pertimbangan: “Saya tidak terlalu bangga tentang ini, namun terkadang ketika saya berada di rumah istri saya akan mengatakan bahwa saya seolah-olah tidak berada di sana karena dalam pikiran saya hanya ada sepakbola.

    “Dan ia benar: Saya ingat setelah gelar liga pertama yang saya menangkan di Juventus saya sedang berlibur dan tidak dapat menahan untuk tidak memikirkan yang lain selain keinginan untuk memenangkan Scudetto kedua beruntun. Saya cukup gila saat itu.

    “Saya tidak tahu apa yang terjadi pada saya di klub ini, tapi ya seperti itulah kenyataannya. Saya harus memberikan banyak waktu untuk sepakbola, dimana saya seharusnya dapat saya habiskan bersama keluarga, dan saya harap bahwa saya dapat memperbaikinya di masa depan. Kemudian, semua yang kami miliki adalah berkat sepakbola. Ini adalah pekerjaan saya dan apa yang menjadi tujuan hidup saya.”

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK