05.02.2016 17:30 - in: Serie A S

      Juan fokus untuk Frosinone

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Pemain asal Kolombia memperingatkan bahwa pertandingan minggu depan dengan Napoli akan kehilangan maknanya jika Bianconeri gagal mengalahkan Frosinone Minggu ini

      Tanpa sebuah senyum di wajahnya dan pendukung selalu menikmati permainannya apapun kondisinya, tidak ada yang meragukan sifat menular dari karakter seperti Juan Cuadrado.

      Sementara sayap Kolombia yang memiliki gaya dribel ala Samba dan semua pertunjukannya telah menghasilkan gol-gol penting di saat-saat penting musim ini, sang sayap penyihir juga telah mengambil sesuatu dari rekan satu timnya sejak bergabung dengan status pinjaman dari Chelsea di musim panas: keinginan tak henti-hentinya untuk menang.

      Duduk dengan Sky dan Mediaset sore ini, Cuadrado seperti biasa dengan cepat memberikan tanggapan bahwa kemenangan beruntun dalam 13 pertandingan dan kemungkinan menghadapi pukulan penting untuk pesaing merengkuh gelar musim ini, Napoli, pada pekan depan tidak akan berarti apa-apa jika Bianconeri gagal mendapatkan hasil maksimal melawan tim peringkat tiga terbawah Frosinone pada hari Minggu.

      "Pertemuan kami dengan Napoli akan sangat besar dan mungkin akan menentukan bagi perburuan gelar namun, pada saat yang sama, ia akan kehilangan sebagian besar maknanya jika kami tidak mengalahkan Frosinone," ia memulai pembicaraan.

      "Ini adalah jenis pertandingan yang dapat mengganggu perjalanan Anda. Untuk itu, kami harus mendekatinya dengan keinginan yang sama yaitu bermain untuk menang  seperti yang telah kami tunjukkan dalam dua bulan terakhir atau lebih.

      "Kami tidak dalam kondisi terbaik kami saat melawan Genoa, itu biasa terjadi ketika Anda bermain setiap selang tiga hari. Yang penting adalah bahwa kami menang dan terus pada fokus kami.

      "Kami dan Napoli berada dalam performa yang sangat baik tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka masih di depan kita. Terserah kita untuk menyalip mereka dan kami hanya akan melakukannya dengan tetap tenang dan dengan berkonsentrasi pada hasil kita sendiri. Seperti yang saya katakan, kita hanya menatap pertandingan untuk melawan Frosinone saat ini."

      Ya, Frosinone dan kemudian sedikit tentang Bayern Munich ...

      "Bayern adalah tim yang fantastis tapi saya tidak ragu bahwa kami lebih dari cukup baik untuk mendorong mereka dalam kesulitan dan memberikan kinerja terbaik dalam dua pertunjukan yang luar biasa saat bermain kandang dan tandang."

      Kunci dari performa sang juara bertahan adalah kekuatan dan kedalaman skuat mereka, dengan Juan mewakili salah satu dari banyak anggota skuad telah menyampaikan hal yang sama pada saat ketika mereka dipanggil.

      Pemain sayap murni, tapi seperti tipikal pemain asal Amerika Selatan ia juga bisa bermain sebagai bek sayap dan membantu soliditas pertahanan serta menambah daya serang dengan caranya yang digemari banyak orang.

      "Peran saya bermain saat ini membutuhkan konsentrasi yang besar terutama dari sudut pandang pertahanan. Saya selalu melihat untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin dalam pelatihan dan untuk selalu memberikan segalanya untuk tim.

      "Dalam sebuah ujian beruntun berupa padatnya jadwal pertandingan, sangat penting bahwa setiap orang di skuat menunjukkan apa yang bisa mereka lakukan ketika dipanggil. Anda dapat melihat bahwa kami telah melakukan itu dalam beberapa bulan terakhir. Cukup sederhana, kita adalah satu tim."

      Seperti yang dikatakan banyak orang, Juventus lebih dari kelompok yang kompak, terutama banyaknya pemain muda dan energis saat ini di Bianconeri.

      "Fakta bahwa kita semua bergaul dengan baik di dalam dan luar lapangan, saat kami kelelahan dan ketika kita juga perlu untuk sementara bercanda dan menikmati tim satu sama lain ketika waktunya tepat, menunjukkan bahwa kita adalah keluarga. Saya senang berada di sini, saya merasa baik dan keluarga saya sangat bahagia di Turin."

      Tentang semangat tim dan persahabatan, kata terakhir untuk rekan satu tim sesama Amerika Selatan, Martin Caceres - yang berhasil menjalani operasi pada tendon Achilles pada hari Kamis - tak terelakkan. Untuk Juan dan terutama sisa skuat Juve, ketidakhadiran pemain asal Uruguay itu dalam jangka panjang akan sangat dirindukan.

      "Saya sudah mengobrol dengan Martin dan berharap dia cepat sembuh," pungkasnya. "Dia adalah orang yang hebat, bahkan setelah cedera dia terus menegakkan kepalanya begitu baik. Mengambil pukulan seperti itu dalam langkahnya, kita semua bisa belajar sesuatu dari itu."

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK