12.02.2016 19:00 - in: Serie A S

      Tiga duel kunci #JuveNapoli 

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Saat posisi pertama bertemu dengan posisi kedua di Turin, Juventus.com mengidentifikasi duel kunci dalam pertandingan krusial antara Bianconeri dan Partenopei pada Sabtu malam 
      BARZAGLI VS HIGUAIN

      Tetap bermainnya Andrea Barzagli sejauh ini telah menjadi faktor yang signifikan bagi Bianconeri dalam membuat rekor pertahanan terbaik di Serie A (sejauh ini), hanya kebobolan 15 gol dalam 24 pertandingan liga. Pemain berusia 34 tahun memiliki ketenangan dan pengalaman bermain yang besar merupakan aset besar untuk barisan belakang Juve dalam menangani unit menyerang paling berbahaya di Serie A milik Napoli pada Sabtu malam.

      Barzagli telah mencatat beberapa statistik mengesankan musim ini, tidak sedikit dari 66,7 persen dari duel 50-50 telah ia menangkan (paling tinggi bersama dengan Daniele Rugani dan Giorgio Chiellini). Pemain asal Tuscan akan bekerja keras untuk menghentikan lini depan Partenopei di Juventus Stadium, terutama pencetak gol terbanyak di liga, Gonzalo Higuain.

      24 gol telah dicetak sang penyerang Argentina dalam beberapa pertandingannya di Serie A berarti dia berada di jalur untuk mengalahkan rekor sebelumnya yaitu 27 gol dalam satu musim di liga (musim 2009/10 dengan Real Madrid). Akurasi Higuain (ia telah mencapai target 44 persen dari 133 upayanya) berarti bahwa Barzagli dan kolega akan perlu untuk menjaga peluang menembak di setiap area, sementara mereka juga harus memperhitungkan kehadiran fisik yang kuat dan tangguh dari sang penyerang (dia telah memenangkan 91,7 persen duel fisik) untuk menjadi jimat bagi Napoli.

      MARCHISIO VS HAMSIK

      Marchisio vs Hamsik adalah lebih dari sekedar perjuangan untuk supremasi di pusat lini tengah. Ini juga merupakan pertarungan antara dua pemain berpengaruh, pemimpin lama, yang mendikte cara masing-masing tim akan bermain baik dengan atau tanpa bola.

      Karir Claudio Marchisio dan Marek Hamsik bagaikan cermin satu sama lain sampai batas tertentu hingga kedua pemain telah menjadi gelandang tengah yang serba lebih baik setelah sebelumnya memulai awal sebagai pengatur serangan yang memiliki kecenderungan untuk mencetak gol secara reguler.

      Marchisio khususnya telah mengambil tanggung jawab bertahan yang lebih besar, berdiri paling dalam dari tiga lini tengah yang dimainkan Massimiliano Allegri. Banyak serangan Bianconeri dimulai dari kaki pemain berusia 30 tahun, yang telah mencatatkan 1.040 umpan hanya dalam 16 penampilan.

      Tidak mengherankan, Hamsik telah mendistribusikan lebih banyak bola (1821) mengingat bahwa ia bermain lebih banyak dalam pertandingan (24), tetapi pemain berusia 28 tahun beroperasi lebih ke depan (Jorginho menempati peran lini tengah) dan memimpin daftar teratas jumlah umpan Partenopei dari setengah lapangan menyerang (1259). Hamsik juga telah menciptakan jumlah kreasi peluang mencetak gol paling banyak sejauh ini (57 - termasuk enam assist).

      Jika Marchisio membayangi pemain asal Slovakia dengan tingkat distribusi sedikit lebih akurat (masing-masing 89,6 dan 87 persen), tapi kapten Napoli cenderung untuk memenangkan lebih banyak tackles, meskipun keduanya memiliki persentase yang tinggi (masing-masing 73 dan 78,1).

      DYBALA VS KOULIBALY

      Fakta bahwa Juventus dan Napoli keduanya akan mencari inspirasi menyerang dari masing-masing penyerang asal Argentina pada Sabtu malam, yang satu lebih banyak bermain dari lini kedua dan salah satu pemain paling berbakat setelah enam bulan pertama yang brilian dari Paulo Dybala di tim hitam dan putih.

      Sejak tiba dari Palermo pada musim panas kemarin, pemuda berusia 22 tahun telah membuktikan dirinya sebagai pencetak gol paling produktif untuk timnya, mencetak 13 gol di liga dan 16 di semua kompetisi pada tingkat yang sangat konsisten. Memang, La Joya tidak pernah lebih dari dua pertandingan tanpa mencetak gol sejauh musim ini.

      Dybala juga telah membuktikan bahwa ia memiliki lebih banyak kontribusi dari hanya sekedar gol, ia telah mencatatkan delapan assist sejauh ini di Serie A, sementara ia juga memimpin jalan dalam hal membuka peluang melalui umpan silang (142) dan merupakan jumlah tertinggi kedua dalam menciptakan peluang mencetak gol di liga (56).

      Pemain yang ditugaskan untuk menjaga penyerang internasional Argentina kemungkinan adalah Kalidou Koulibaly. Pemain asal Senegal bermain di sebelah kiri dan berduet dengan Raul Albiol dan kemungkinan besar akan menjadi pemain yang secara langsung akan banyak berhadapan dengan Dybala, yang cenderung lebih banyak beroperasi dari di sebelah kanan.

      Koulibaly, yang telah membuat beberapa penampilan pertamanya untuk tim nasional Senegal musim ini, telah memberikan kontribusi cukup besar di barisan belakang Napoli yang mencatatkan jumlah kebobolan paling sedikit kedua di Serie A (19). Pemain berusia 24 tahun itu memenangkan 86 persen tekel, sementara juga memblokir 11 tembakan dan memotong 48 umpan lawan, keduanya merupakan yang tertinggi di tim.

       

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK