27.04.2017 19:00 - dalam: Serie A S

      #AtalantaJuve: Nama-nama dan angka-angka kunci 

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Kemenangan di Bergamo akan membawa Juventus semakin mendekat beberapa langkah dari Scudetto tapi mereka harus mewaspadai kejutan Serie A Atalanta yang menikmati musim mereka yang luar biasa ...
      Hitam Putih masa lalu, Biru Hitam masa kini?

      Masa lalu akan memberi tahu Anda bahwa semua tanda menunjukkan kemenangan selalu menjadi milik Juventus di Stadion Atleti Azzuri d'Italia melawan Atalanta namun pada Jumat malam nanti  - mengingat musim yang luar biasa yang mereka nikmati - mungkin mereka akan melihat ini sebagai kesempatan sempurna untuk akhirnya mendaratkan pukulan pada Bianconeri.

      Dengan sangat mengejutkan, Juve telah mengalahkan tim yang berbasis di Bergamo tersebut dengan catatan 22 kali dalam 24 pertemuan terakhir mereka di liga, dua lainnya berakhir imbang, sebuah putaran yang mencakup 13 kemenangan berturut-turut bagi Nyonya Tua. Keuntungan sebagai tuan rumah juga tidak banyak berpengaruh dalam proses pertandingan; Nyonya Tua telah kembali ke Turin dengan membawa tiga poin sembilan kali berturut-turut, terakhir kali mereka menderita kekalahan pada bulan Februari 2001.

      Atalanta bagaimanapun akan memiliki hak untuk percaya diri pada saat ini, ceritanya bisa berbeda. Setelah kalah 3-1 di liga di Juventus Stadium pada bulan Desember, anak asuhan Gian Piero Gasperini mendorong Bianconeri ke babak 16 besar Coppa Italia pada bulan berikutnya, mereka kalah dengan selisih satu gol dalam laga yang menghadirkan lima gol.

      Mario Mandzukic menjadikan skor 3-0 dalam kemenangan Serie A di Juventus Stadium

      Dengan Juve mengejar gelar juara dan tuan rumah yang mengincar tempat bersejarah di Liga Europa musim depan, pertemuan hari Jumat menjanjikan banyak hal dan kemenangan adalah mutlak menjadi tujuan untuk kedua tim.

      Keduanya dalam performa puncak

      Karena Serie A memasuki tahap akhir musim, hampir tidak mungkin untuk menghentikan Juventus terlepas di mana Anda bermain atau performa seperti apapun Anda berada, terutama saat ini.

      Kemenangan atas Genoa hari Minggu lalu adalah kemenangan Juve yang ke-12 dalam 14 pertandingan terakhir mereka, sebuah periode di mana anak asuh Massimiliano Allegri yang memburu treble hanya kebobolan empat kali dan tidak pernah lebih dari satu dalam sebuah pertandingan.

      Sementara empat kekalahan liga Bianconeri sejauh ini adalah saat mereka bermain tandang, namun sang juara bertahan tersebut tak terkalahkan dalam perjalanan mereka kembali sejak kekalahan  2-1 pada bulan Januari lalu atas Fiorentina.

      Tim Atalanta muda asuhan Gasperini berada di penghujung pintu masuk ke kualifikasi Liga Eropa musim depan

      Juventus dibangun untuk musim seperti ini dan dengan gelar Scudetto yang sekarang semakin mendekat, dan laga putaran pertama semifinal Liga Champions di Monaco pada minggu berikutnya, tidak mungkin mereka akan memiliki konsentrasi yang sama seperti saat mereka kehilangan poin atas Milan, Inter, Genoa dan la Viola dimana mereka tidak akan membiarkan hal tersebut terulang lagi di Bergamo.

      Konon, kejutan dari Atalanta adalah setelah kesimpulan mereka sendiri yang tak terlupakan untuk musim tersebut dan tetap dapat mengklaim diri sebagai salah satu tim Serie A yang paling konsisten. Kejutan saat mereka kalah 7-1 atas Inter di bulan Maret merupakan satu-satunya kekalahan di liga dalam 13 pertandingan terakhir, memenangi enam dari delapan pertandingan terakhir mereka di kandang sendiri.

      Tim Atalanta muda asuhan Gasperini berada di penghujung pintu masuk ke kualifikasi Liga Eropa musim depan

      Seperti Juve, pasukan muda Gasperini telah membangun kesuksesan mereka dengan soliditas dalam pertahanan; Hanya Bianconeri yang memiliki catatan lebih baik dari 14 clean sheets Atalanta sejauh musim ini.

      Pengaruh tabel klasemen Serie A

      Akhir pekan ini bisa memiliki pengaruh besar tidak hanya pada arah menuju gelar Serie A tapi juga takdir dari dua tempat otomatis menuju kualifikasi Liga Europa saat Juve menuju Bergamo dua hari sebelum posisi kedua Roma menghadapi Lazio, yang saat ini berada di satu tingkat dan satu poin lebih baik dari Atalanta.

      Juve meraih keunggulan delapan poin dari pesaing terdekat mereka, yang akan membutuhkan kemenangan pada Derby Roma pada hari Minggu dan bertandang ke Milan pada minggu berikutnya untuk mempertahankan harapan Scudetto mereka dan mencegah Bianconeri untuk secara potensial mengangkat trofi secepatnya pada Sabtu depan saat mereka menjamu Torino.

      Atalanta sementara itu menghadapi Udinese, Milan, Empoli dan Chievo antara sekarang dan akhir musim. Yang kedua dari pertandingan ini akan memiliki pengaruh besar dalam menentukan apakah mereka akan bermain di Eropa musim depan.  

      Mengapa orang-orang membicarakan Atalanta musim ini? 

      Massimiliano Allegri dalam konferensi pers pra-pertandingan pada hari Kamis, mengatakan: "mereka telah membangun kekuatan yang selalu mereka miliki: mengembangkan banyak pemain muda dari akademi mereka. Bagaimanapun, hasil yang lebih baik yang Anda dapatkan seiring berjalannya waktu, semakin Anda tumbuh. Mereka memiliki beberapa pemain bagus dan dikelola oleh pelatih berbakat."

      Dua bintang terobosan Atalanta musim ini dimiliki oleh Juventus, bek tengah Mattia Caldara dan bek sayap Leonardo Spinazzola, keduanya memainkan peran penting dalam sistem pertarungan Atalanta yang tidak ortodoks namun sangat efektif, itu terbukti dari posisi mereka yang terus naik di tabel klasemen musim ini.

      Caldara (kanan) telah menjadi kebangkitan di jantung pertahanan Atalanta musim ini

      Caldara, yang didatangkan oleh Bianconeri pada bulan Januari namun akan terus melanjutkan perkembangannya di Bergamo dengan status pinjaman sampai Juni 2018, telah menarik perhatian dengan ketenangan dan sebagai pemain belakang sementara Ia telah mencetak lebih banyak gol dari permainan terbuka daripada pemain bertahan lainnya (tujuh) sejak musim 2003/04.

      Di sisi kanan, Andrea Conti yang berusia 23 tahun telah mencetak enam gol dan membuat lima assist, membuatnya menjadi satu-satunya bek yang meraih angka ganda untuk kontribusi gol di liga.

      Gelandang Pantai Gading Franck Kessié, anak muda lainnya telah melunasi kepercayaan pelatih Gasperini, adalah pemain termuda (lahir 19 Desember 1996) di Serie A musim ini yang telah mencetak lebih dari lima gol (Kessié mencetak enam gol), sehingga menarik perhatian dari sejumlah klub top Eropa.

      Kessie (kiri) and Gomez (kanan), keduanya pemain kunci bagi klub asal Bergamo

      Pemimpin Orobici musim ini (yang relatif senior) adalah pemain berusia 29 tahun Alejandro "Papu" Gomez. Dipasang di sayap kiri, Gomez telah mencetak (14) gol dan  mencatatkan (delapan) assist yang berarti Ia terlibat dalam 22 gol Atalanta sejauh musim ini; Hanya Dries Mertens dan Gonzalo Higuain yang telah mengelola lebih banyak sejauh musim ini.

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK