24.01.2017 18:30 - dalam: Coppa Italia S

      #JuveMilan: Nama-nama dan angka-angka

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Saatnya perempat final Coppa Italia! Berikut segala sesuatu yang perlu anda ketahui menjelang kunjungan dari Milan pada Kamis dinihari
      BIANCONERI VS ROSSONERI

      Meskipun datang ke perempat final pada Rabu malam dari kekalahan beruntun melawan Milan, Juventus memegang rekor positif atas tamu mereka ketika datang ke Coppa Italia.

      Bianconeri telah memenangkan sembilan kali dan Rossoneri tujuh kali dalam 23 pertemuan mereka di Coppa Italia sejauh ini. Anda akan harus kembali ke 32 tahun yang lalu untuk menemukan kemenangan terakhir Milan di Coppa, pada tahap yang sama (babak perempat final) dari kompetisi pada tahun 1985.

      Sementara itu kemenangan terbaru Juve datang tentu hanya dalam hitungan beberapa bulan yang lalu di Stadion Olimpico pada bulan Mei, gol tunggal sekaligus gol kemenangan di babak perpanjangan waktu yang dicetak oleh Alvaro Morata membuat Nyonya Tua memecahkan rekor dengan meraih gelar Coppa Italia ke- 11 mereka.

      Seperti yang biasa terjadi sebelumnya, musim lalu di ibukota adalah satu-satunya pertemuan antara kedua tim yang tidak menghasilkan gol untuk masing-masing tim sejak Maret 1992 karena Juve sukses mencatatkan clean sheet. Duel terakhir mereka di babak perempat final Bianconeri menang berkat gol dari Sebastian Giovinco dan Mirko Vucinic.

      PERFORMA SAAT INI

      Sang Raja Coppa di tahun terakhir, seharusnya bukan sebuah kejutan apapun bahwa Juventus telah memenangkan tujuh dari delapan pertandingan terakhir mereka di kompetisi utama sistem gugur Italia. Di kandang sendiri - yang menjadi senjata kunci Nyonya Tua - juara bertahan hanya mengalami satu kekalahan sejak musim 2011/12.

      Di semua kompetisi musim ini, pasukan Massimiliano Allegri telah meraih kemenangan 13 kali dari kemungkinan 15 sejauh ini, hasil imbang melawan Lyon dan Sevilla hanya menjadi sedikit kegagalan mereka dalam mencatatkan hasil sempurna. Juve hanya gagal mencetak gol dengan nama terakhir yang merupakan salah satu dari hanya dua pertandingan musim ini dimana di laga lainnya setidaknya mereka mencetak satu gol.

      Finalis tahun lalu dan didukung oleh keberhasilan adu penalti Desember lalu di Doha, anak asuhan Vincenzo Montella akan berangkat ke Turin dengan keyakinan bahwa mereka bisa menyingkirkan sang juara bertahan. Rossoneri mencatatkan tujuh kemenangan dari delapan pertandingan di Coppa Italia, yang terbaru adalah kemenangan menegangkan mereka atas Torino di San Siro. 

      PEMAIN KUNCI

      Semua mata secara alami akan tertuju pada duet lini depan Paulo Dybala dan Mario Mandzukic, bersama-sama dengan Miralem Pjanic, hanya mereka pemain Juve yang telah mencetak gol di tiga kompetisi untuk Juventus musim ini, terutama setelah penampilan meyakinkan hari Minggu kemarin dari Lazio.

      Pjanic, telah mencatatkan gol atau assists sebanyak tujuh kali dalam sembilan pertandingan terakhir, sementara Dybala akan mencari gol kandang  keempatnya berturut-turut pada tahun 2017.

      Meskipun belum mencetak gol di Coppa Italia sejauh ini, Gonzalo Higuain masih menjadi pemain tertajam Bianconeri di depan gawang: gol pada Minggu kemarin merupakan catatan golnya yang kedelapan dalam tujuh pertandingan.

      Di kubu merah hitam, Giacomo Bonaventura, pencetak gol penyama kedudukan Milan di Super Coppa di Doha, adalah bintang paling menonjol di babak sebelumnya, pemain sayap tersebut sukses menjadi penentu kemenangan di babak kedua setelah sebelumnya gol Juraj Kucka menyamakan Gol yang dicetak oleh Andrea Belotti.

      Sayap asal Spanyol, Suso, juga terlihat selalu memberikan ancaman dari sisi yang berlawanan, mantan pemain Liverpool mengirimkan 10 umpan silang melawan Torino, lebih dari pemain lain di seluruh pertandingan babak 16 besar. Mungkin laga besok akan menjadi debut untuk Gerard Deulofeu, pendatang baru yang dipinjam dari Everton.

      Massimiliano Allegri memegang keuntungan di ruang ganti; pelatih asal Tuscan menyingkirkan Montella saat masih menukangi Fiorentina di semi-final dua tahun lalu sebelum kembali mengalahkannya bersama Milan di final hanya lebih dari setahun kemudian, pertemuan pertamanya dengan Rossoneri di Coppa Italia sebagai pelatih.

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK