26.05.2017 16:30 - dalam: Serie A S

    Bologna vs Juventus: Pratinjau Pertandingan 

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Juventus.com memberikan semua informasi penting menjelang pertandingan terakhir Bianconeri di musim 2016/17
    Saat Bologna menjamu Bianconeri

    Dengan 10 kemenangan dan lima kemenangan dalam 15 pertandingan terakhir mereka di Stadion Renato Dall'Ara, sejarah tentu saja berpihak pada Juventus yang akan menjalani laga terakhir mereka musim ini. 

    Anda harus memutar ulang kembali hingga November 1998 untuk melihat kekalahan tandang terakhir Bianconeri atas Bologna di liga. Sejak saat itu, satu-satunya kekalahan sang juara Serie A melawan Bologna kembali terjadi saat Nyonya Tua bermain kandang pada Februari 2011.

    Anda mungkin ingat hari-hari tertentu seperti kemenangan 4-1 pada Mei 2001, yang menampilkan dwigol David Trezeguet atau kemenangan tipis 1-0 pada Desember 2004 berkat gol penentu kemenangan yang dicetak Pavel Nedved. Maestro Juve asal Ceko kembali mencuri pertunjukan pada bulan Oktober 2008, mencetak dwigol kemenangan dalam perjalanan lainnya di Emilia-Romagna.

    Di masa lalu, Mirko Vucinic dan Claudio Marchisio memastikan tiga poin penting di bulan Maret 2013 yang mendorong sukses Bianconeri meraih gelar liga kedua berturut-turut. Kemudian pada bulan Desember tahun itu, gol dari Arturo Vidal dan Giorgio Chiellini menempatkan Juve di posisi terdepan untuk meraih Scudetto ketiga beruntun dari siklus kejayaan mereka yang legendaris saat ini di kasta tertinggi sepakbola Italia. 

    Musim lalu, pasukan Roberto Donadoni berhasil menghentikan 15 kemenangan beruntun Juve dengan hasil imbang 0-0, namun tim asuhan Massimiliano Allegri tidak menjatuhkan poin lebih banyak setelah itu dan menyegel Scudetto ke-34.

    Kali ini, mereka sudah sampai di Renato Dall'Ara sebagai juara, namun tetap ingin mengakhiri musim domestik mereka dengan kecepatan tinggi, dengan satu pertandingan tersisa di final Liga Champions akhir pekan depan melawan Real Madrid di Cardiff.

    Performa hingga hari Sabtu

    Kemenangan 3-0 hari Minggu atas Crotone tentu saja memastikan gelar Serie A keenam beruntun Bianconeri - sebuah prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di sepakbola Italia. 

    Itu adalah hasil positif setelah mengalami sedikit goyangan dalam beberapa pertandingan liga - melawan Atalanta dan Torino sebelum kalah dari Roma - namun Juve, sebenarnya, selalu mengendalikan takdir mereka untuk membuat #LE6END menjadi kenyataan dan tidak pernah tampak tergeser dari posisi puncak - posisi yang telah mereka tempati sejak 21 September.

    Bologna, sebaliknya, tetap berada di papan tengah klasemen untuk sebagian besar musim ini. Apa yang mencegah Rossoblù terhindar ke dalam pertempuran degradasi yang sangat serius adalah performa mereka di kandang sendiri.

    Secara kebetulan, mereka memulai 2016/17 dengan tiga kemenangan beruntun di Renato Dall'Ara dan kemenangan pada hari Minggu ini akan membuat mereka mengakhiri musim dengan cara yang sama, setelah mengalahkan Udinese (4-0) dan Pescara (3-1) dalam dua laga kandang terakhir sebelum besok malam.

    Pemain utama yang menjadi sorotan

    Tidak diragukan lagi, bintang pertunjukan pada kemenangan 3-0 pada Januari lalu di kandang saat menghadapi Bologna dengan dua gol yang dicetaknya adalah Gonzalo Higuain yang akan sangat ingin mencatatkan namanya kembali di papan skor pada Sabtu ini.

    Pipita membutuhkan satu gol lagi untuk menyamai rekor Omar Sivori dengan 25 gol di Serie A dalam satu musim.

    Alex Sandro yang mencetak gol hari Minggu lalu tampil sangat mengesankan musim ini - bek sayap asal Brazil menunjukkan musim terbaiknya bersama Juve.

    Tapi ada potensi lebih untuk 'AS' merayakan akhir pekan ini. Jika dia bermain di Bologna, dia akan mencatatkan penampilan ke-50 bersama Juventus.

    Mattia Destro dalam performa bagus untuk Rossoblù. Mantan pemain depan Roma dan Milan mencatatkan lima gol dalam lima pertandingan terakhirnya (dia berada di puncak top skor timnya dengan 11 gol liga). Destro, bagaimanapun, belum mencetak gol dalam sembilan pertandingan melawan Bianconeri.

    Di tempat lain, pemain tengah Ceko Ladislav Krejci telah mencatatkan assist terbanyak (delapan) dan umpan silang (131) untuk Rossoblù musim ini, sementara bek Italia Domenico Maietta memimpin di bagian pertahanan dengan melakukan clearances (123), blok (16), intersepsi (79) dan jumlah umpan (1.293).

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK