02.06.2017 20:30 - dalam: Liga Champions S

    Buffon: “Rasa hormat dan keyakinan diri”

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    “Menang akan memberikan kebahagiaan tersendiri bagi saya karena tidak ada yang lebih baik dari pada mengangkat trofi yang sudah didambakan sejak lama”

    Semua memimpikan untuk memenangkan Liga Champions tetapi mungkin ada satu pria yang lebih mendambakannya dari pada orang lain: Gigi Buffon. Itu adalah satu trofi yang sejauh ini belum diperolehnya dan dia sangat berharap untuk dapat memperolehnya besok.

    Kiper dan kaptern Bianconeri menegaskannya dengan jelas dalam konferensi pers hari Jumat jelang final Liga Champions melawan Real Madrid.

    “Menang akan memberikan kebahagiaan tersendiri bagi saya karena tidak ada yang lebih baik dari pada mengangkat trofi yang sudah didambakan sejak lama, dan tidak ada yang lebih baik untuk dapat berbagi kesuksesan dengan rekan satu tim Anda dan semua orang lainnya setelah memberikan semua bahkan lebih dari yang Anda miliki untuk meraihnya.”

    PERSIAPAN

    “Persiapan untuk laga seperti ini selalu sama: anda fokus, memiliki ketakutan dalam jumlah yang tepat dan rasa hormat kepada lawan Anda dan memahami kemampuan dan kekuatan Anda sendiri.

    Kami perlu semua hal itu jika kami ingin membuat pendekatan kami tepat sasaran besok.”

    PERASAAN UNIK

    “Final ini akan terasa berbeda bagi saya seperti yang dirasakan pemain yang lebih muda atau pemain lainnya yang telah memenangkan kompetisi ini sebelumnya dan masih memiliki empat atau lima tahun di depan mereka.

    “Itu adalah sesuatu yang tidak saya miliki jadi ini akan menjadi laga spesial bagi saya dan saya ingin memastikan bahwa saya tidak akan merasakan penyesalan setelahnya.

    “Saya harap kami dapat memenangkannya karena semua orang telah bekerja keras untuk satu sama lain di tim ini. Saya tahu bahwa dengan bermain baik saya dapat memberikan sedikit kontribusi untuk tim dan itu akan menjadi hal terbaik untuk rekan satu tim saya.”

    KEPERCAYAAN DIRI

    “Kami benar-benar merasa percaya diri namun tidak arogan karena kami akan melawan tim yang memiliki sejarah panjang dalam memenangkan final. Kita, sebaliknya, cukup banya mengalami kekalahan. Juve v Real adalah kesempatan sempurna untuk mengubah kedua tren tersebut dalam satu waktu.

    “Tegang? Ketika anda mulai merasa cemas anda berpikir tentang siapa anda dan apa yang mampu anda lakukan dan itu akan membantu mengurangi ketegangan.”

    DANI ALVES

    “Dani adalah contoh bagi kami semua. Mencapai usia 39 tahun saya tidak berpikir bahwa saya masih harus banyak belajar dari rekan satu tim saya, tetapi saya banyak meraih manfaat dari berbicara dengannya musim ini. Saya melihatnya banyak memberikan motivasi karena dengan orang seperti Dani, Messi atau Ronaldo tidak pernah lelah untuk menang.

    "Jika anda menginginkannya, anda harus cukup rendah hati untuk terus mendorong diri anda sendiri dan tetap belajar.

    Ketika diumumkan bahwa Juve merekrut Dani saya mengirimkan pesan kepadanya dan memintanya untuk mengajarkan kepada kami bagaimana memenangkan Liga Champions: dengan optimis, ia membalas dan mengatakan ia akan menunjukkan kepada kami bagaimana melakukannya!

    “Dia sangat membuat saya terkejut – bukan sebagai pesepakbola, karena kita semua tahu pemain seperti apa dia, tetapi dengan masukannya di balik layar. Itu jauh lebih penting dan menentukan dari pada yang dilihat orang di lapangan.”

    PERBANDINGAN DENGAN RONALDO

    “Orang-orang senang membandingkan pemain karena itu memicu imajinasi dan media juga benar dengan menuliskan artikel-artikel seperti itu. Bagaimanapun juga, Cristiano dan saya adalah dua pemain yang sangat berbeda dan anda tidak bisa membandingkan kami: Saya menjaga gawang dan ia menyerangnya.

    “Terlepas dari menjaga bola agar tidak masuk, saya tidak dapat berbuat banyak, sementara dia dapat memberikan pengaruh yang lebih besar terhadap hasil akhir.”

    Berbicara tentang Ballon d’Or: “Mendengar orang-orang mengucapkan hal-hal seperti itu sangat enyenangkan namun itu tidak menjadi kepentingan utama. Yang terpenting bagi saya adalah besok kami menang.”

    ZIDANE

    “[Zinedine] Zidane adalah pemenang sebagai pemain dan juga pemenang sebagai pelatih. Dia belum memenangkan tiap kompetisi, bagaimanapun juga, dan saya harap dia tidak memenangkannya besok.

    "Kekalahan besok tidak akan mengambil apapun dalam karir kepelatihannya.”

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK