10.01.2017 12:30 - dalam: Coppa Italia S

      Coppa Italia: Sang Nyonya Tua dan La Dea

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Dengan 16 gol tercipta dalam tiga pertemuan terakhir di Coppa Italia, pertemuan masa lalu di Coppa Italia merupakan poin apakah akan terjadi banjir gol dalam babak 16 besar pada hari Kamis dinihari di Juventus Stadium ...
      SEJARAH DI COPPA

      Ketika membahas sejarah Coppa Italia, Juventus tak terbantahkan lagi merupakan penguasa di Italia. Gol kemenangan pada menit ke-110 yang dicetak oleh Alvaro Morata di Roma Mei lalu tidak hanya membuat Nyonya Tua meraih gelar ganda yang kedua secara berturut-turut di dalam negeri tapi juga meraih trofi Coppa yang ke-11 dalam sejarah klub di kompetisi utama sistem gugur dalam negeri, sebuah catatan rekor sepanjang masa.

      Seharusnya tidak mengejutkan bahwa kemudian Bianconeri memiliki masa lalu yang jemawa di babak awal Coppa Italia, setidaknya mereka melaju hingga perempat final dalam sepuluh penampilan terakhir mereka dari babak 16 besar.

      Seperti yang terjadi, terakhir kali mereka tersingkir di babak 16 besar Coppa terjadi pada musim 2004/05 di tangan tim yang akan berkunjung pada Rabu malam besok, Atalanta, menyusul kekalahan 2-0 di Bergamo dan hasil imbang 3-3 di Stadion delle Alpi.

      La Dea terakhir kali mencicipi sukses di Coppa Italia pada tahun 1963, dalam perjalanannya mereka mengalahkan Como, Catania, Padova, Bari dan sukses meraih kemenangan di Final dengan skor 3-1 atas Torino, pemenang Piala Dunia Antonio Domenghini menjadi pahlawan dengan menciptakan hat-trick pada babak pertama di San Siro.

      Nerazzurri belum begitu beruntung dalam edisi yang lebih baru dari Coppa Italia dan mereka telah gagal untuk maju ke perempat final dalam empat upaya terakhir mereka.

      Perjalanan tandang ke Juventus Stadium semakin menghantui catatan buruk tersebut akan berkelanjutan, terutama mengingat kenyataan bahwa tim peringkat lima Serie A tersebut telah mengalami tujuh kali kegagalan dalam delapan laga di babak 16 besar Coppa sementara Bianconeri sukses melewati babak 16 besar sebanyak sepuluh kali dari sepuluh laga terakhir pada tahap yang sama di kompetisi ini. 

      SANG NYONYA TUA DAN SANG DEWI FORTUNA

      Ketika Nyonya Tua bertemu La Dea di Coppa Italia selalu terjadi banyak gol dari mereka. Dalam empat pertemuan sebelumnya antara kedua tim di Turin, Bianconeri telah secara mengejutkan mencetak 16 gol dengan rata-rata empat gol per laga, dengan jumlah yang sama dari gol dibagi antara tim rumah dan tim tamu dalam tiga pertandingan terakhir.

      Seperti yang disinggung di atas, tiga gol terakhir di kandang sendiri melawan Atalanta akhirnya harus sia-sia karena Bianconeri tersingkir karena kalah agregat setelah bermain imbang 3-3 di leg kedua, tapi dengan Gonzalo Higuain, Paulo Dybala dan Mario Mandzukic sedang dalam performa terbaik, mencetak gol seperti itu jelas masih terbuka lebar pada pertemuan Rabu malam. 

      Gonzalo Higuain telah mencetak 5 gol dari 3 laga Serie A terakhirnya

      Sementara kedua tim telah menikmati masing-masing  tiga kemenangan dalam 12 pertemuan sebelumnya di Coppa, tiga kemenangan Atalanta semuanya diraih saat bermain di Bergamo dan mereka belum pernah mengalahkan Juventus saat bermain tandang dalam kompetisi ini (tiga kekalahan, satu hasil imbang).

      Pertemuan terakhir kedua tim dalam laga kompetitif berakhir dengan kemenangan 3-1 untuk Juve lebih dari sebulan yang lalu, hal yang ingin di ulang oleh Nyonya Tua.

      SEJAK TERAKHIR KALI KITA BERTEMU...

      Setelah kekalahan di Juventus Stadium, Atalanta kini telah pulih sejak kekalahan di tangan Juve dan Udinese, mereka berhasil mengumpulkan tujuh poin dari tiga pertandingan terakhir di liga melawan Milan (0-0), Empoli (2- 1) dan Chievo (1-4).

      Pasukan Gasperini telah menang 2 kali dan imbang 1 kali dari 3 laga liga terakhir mereka

      Dengan raihan 35 poin dari 19 pertandingan, pasukan Gian Piero Gasperini kini telah memastikan bahwa La Dea sedang menikmati hal yang menyenangkan  pada paruh pertama musim sehingga meskipun dikalahkan dengan relatif mudah di Turin pada bulan Desember, pasukan muda Atalanta akan berusaha keras pada upaya kedua mereka untuk mengalahkan sang juara Coppa Italia 11 kali.

      Sementara itu Bianconeri telah mengumpulkan kemenangan atas Dinamo Zagreb, Torino, Roma dan Bologna, kekalahan dalam drama adu penalti atas Milan di Doha hanya satu goresan yang merusak sedikit catatan hebat Nyonya Tua pada bulan lalu.  

      Sebagai catatan, hanya Juve (delapan) yang telah kebobolan gol lebih sedikit di laga tandang sejauh musim ini dibandingkan dengan tim asal Bergamo (10); tiga diantaranya datang dalam satu malam di Turin dimana gawang mereka kebobolan oleh gol-gol dari Alex Sandro, Daniele Rugani dan Mandzukic.

      Jangan lupa untuk mengikuti kabar terkini #JuveAtalanta secara LANGSUNG pada Kamis dinihari (02.45 WIB) di Juventus.com/en atau Twitter dalam Bahasa Indonesia (@juventusfcid)

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK