05.05.2017 20:00 - dalam: Serie A S

      Derby della Mole: Pratinjau pertandingan

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Dengan Juve berpotensi satu kemenangan menuju gelar Scudetto, Derby della Mole pada Sabtu malam menjanjikan sesuatu yang paling penting dari semuanya...
      SEJARAH

      Derby Day! melalui sejarah yang ada di belakang mereka di kota yang selalu menjadi tuan rumah bagi mereka, Juventus akan bertemu Torino untuk ke-144 kalinya pada Sabtu malam, Derby della Mole kali ini akan memiliki makna yang super penting.

      Duel tim satu kota ini pada musim lalu di Juventus Stadium bertindak sebagai awal kebangkitan Bianconeri menuju gelar juara, yang merupakan kemenangan pertama dari 15 kemenangan berturut-turut mereka yang berlangsung sejak Oktober hingga Maret. Tahun ini hal tersebut bisa melangkah lebih jauh; kemenangan bagi Juve dan jika Roma gagal meraih tiga poin pada hari berikutnya melawan Milan akan mengklaim Scudetto keenam berturut-turut.

      Pertanda - selalu penting untuk malam seperti ini - bagus bagi Si Nyonya Tua untuk melakukan bagiannya akhir pekan ini; Pemimpin liga tidak terkalahkan dalam 10 pertemuan terakhir mereka dengan Torino, memenangkan delapan pertandingan, termasuk lima duel terakhir mereka.

      Gol menit terakhir dari Juan Cuadrado dan Andrea Pirlo adalah isyarat bahwa il Toro bukan lawan yang mudah dalam beberapa tahun terakhir dan dengan kedua tim selalu mencetak gol di setiap pertandingan yang mempertemukan mereka sejak Februari 2014, drama bisa jadi akan menjadi kartu kunci sekali lagi.

      Anda harus kembali pada bulan April 1995 untuk menemukan kemenangan terakhir Granata di kandang tim hitam putih. Ruggiero Rizzitelli sang pahlawan hari itu, mencetak dua gol dalam kemenangan 2-1. 

      CATATAN PERFORMA

      Ini adalah masalah sederhana untuk memperbarui catatan Juventus di Serie A saat ini. Pasukan Massimiliano Allegri telah mengumpulkan 39 poin dari kemungkinan 42, kebobolan lebih dari sekali dalam sebuah pertandingan untuk pertama kalinya pekan lalu saat meraih hasil imbang 2-2 dengan Atalanta. 

      Hebatnya, dua gol tersebut mewakili sepertiga gol yang melanda jaring gawang Juve sejak pertengahan Januari. Tim terakhir yang mengalahkan Gianluigi Buffon dua kali dalam sebuah pertandingan di Juventus Stadium adalah Fiorentina pada bulan April 2015, sebuah pertandingan yang dimenangkan oleh tim tuan rumah.

      Sementara hanya menjadi tim ketiga yang paling produktif dalam hal mencetak gol (70) sejauh ini, pasukan Allegri tetap menjadi penembak jitu yang paling efisien di Italia, mereka mencetak gol dengan hanya memanfaatkan 17% dari peluang mencetak gol mereka.

      Sementara Torino telah kehilangan momentum untuk sebagian besar tahun 2017 sebelum mencatatkan enam pertandingan tak terkalahkan (dua kemenangan, empat seri) baru-baru ini, memenangkan dua pertandingan tandang terakhir mereka melawan Chievo dan Cagliari.

      Meskipun tidak konsisten dalam hal hasil, permainan yang melibatkan anak asuh Sinisa Mihajlovic telah menjadi sumber hiburan di kedua sisinya, menghasilkan jumlah catatan tertinggi di liga yang melibatkan 119 gol sejauh ini gabungan antara 64 mencetak gol dan 55 kebobolan.

      Tidak mengherankan, 2016/17 telah menjadi catatan klub paling produktif dalam 10 tahun terakhir karena mencetak (64) gol. Di sisi lain, 55 gol yang bersarang di gawang mereka merupakan salah satu catatan terburuk bagi soliditas pertahanan mereka pada periode yang sama. 

      PARA PAHLAWAN

      Penyerang selalu menjadi tempat terbaik untuk memulai. Gonzalo Higuain - pahlawan Juve di Monaco pada pertengahan pekan - telah mencetak 13 gol di Serie A sejak pergantian tahun, satu lebih banyak dari penyerang Torino, Andrea Belotti, pencetak gol terbanyak liga secara keseluruhan (25).

      Sundulan Il Gallo memberi timnya keunggulan di Stadion Olimpico pada bulan Desember sebelum dua gol Higuain dan Miralem Pjanic menenggelamkan Torino, namun penyerang asal Italia akan mengeluarkan rasa laparnya untuk menambah pundi-pundi golnya menjelang Derby besok malam. Duel fisik yang menarik lainnya sudah menanti Il Galo menghadapi kombinasi Leonardo Bonucci, Giorgio Chiellini dan Andrea Barzagli.

      Di tempat lain, Paulo Dybala hanya kurang satu gol untuk meraih catatan dua digit dalam satu musim untuk ketiga kalinya berturut-turut sementara Mario Mandzukic akan terus melanjutkan pencapaian gol pentingnya; Juve telah memenangkan 20 pertandingan di mana penyerang asal Kroasia itu selalu mencetak gol.

      Sementara itu Claudio Marchisio. Pemain yang lahir dan dibesarkan di Turin, il Principino mencetak tiga gol dalam sembilan laga derby yang membuat Torino menjadi korban favoritnya di Serie A. 

      Jika mereka bermain pada hari Sabtu, Sami Khedira dan Stefano Sturaro mengantri untuk membuat penampilan ke-50 mereka untuk Juve.

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK