18.04.2017 12:00 - dalam: Liga Champions S

    Juve di laga tandang Eropa

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Juventus empat kali menang di empat laga tandang Liga Champions sejauh ini. Tiap kemenangan telah menunjukkan mengapa mereka dapat memperoleh hasil di Barcelona pada Kamis dini hari...

    Dari pemandangan pra-pertandingan hingga atmosfer di sepanjang 90 menit, kemenangan putaran pertama atas Barcelona pekan lalu menegaskan semua yang sudah kita ketahui tentang Juventus di kandang sendiri.

    Getaran yang mengudara – tipikal dari malam besar Eropa lainnya di Turin – sebelum sepakan pertama diterjemahkan dengan baik ke dalam salah satu penampilan terbaik yang pernah disaksikan di Juventus Stadium selama enam tahun keberadaannya.

    Gol-gol Paulo Dybala dan Giorgio Chiellini merupakan penghargaan atas penampilan tim secara keseluruhan, mencatatkan keunggulan 3-0 serta rekor klub baru atas 18 laga kandang beruntun tanpa kekalahan di Liga Champions.

    Hingga hari Selasa lalu bagaimanapun juga, hasil paling signifikan Bianconeri dan performa menarik di turnamen sejauh ini terjadi saat di laga tandang: hasil imbang di kandang dengan Sevilla (0-0) dan Lyon (1-1) berarti bahwa Juve harus menunggu hingga laga terakhir di fase grup melawan Dinamo Zagreb untuk mencatatkan poin maksimal di Juventus Stadium untuk pertama kalinya.

    Faktanya, Juventus adalah satu-satunya tim yang tersisa di UCL yang telah memenangkan seluruh empat laga tandang mereka, kebobolan hanya satu sejauh ini.

    Dani Alves dan Marko Pjaca mencetak gol di Portugal untuk mencatatkan kemenangan tandang keempat beruntun di UCL

    Dari Kroasia ke Portugal, kita telah melihat Juve menunjukkan kualitas beragam mereka di seluruh empat laga tandang mereka sejauh ini, menghasilkan empat performa berbeda semuanya dengan hasil yang sama.

    Konsistensi di pertahanan telah menjadi tema umum di sepanjang perjalanan Bianconeri sejauh ini tetapi di Zagreb, Lyon, Seville dan Porto, mereka telah menunjukkan bahwa mereka memiliki semua hal yang dibutuhkan untuk meraih hasil positif melawan Barcelona pada Kamis dini hari...

    1. SERANGAN VS. PERTAHANAN: ZAGREB 0-4 JUVENTUS

    Kemenangan paling nyaman dari empat laga tandang sejauh ini, Juventus bekerja dengan cukup mudah atas Dinamo Zagreb di Stadion Maksimir di bulan September.

    Menghadapi pertahanan tuan rumah yang cukup rapat, kemenangan tandang pertama diraih oleh kualitas individual superior dari sang Nyonya Tua di sepertiga akhir yang sangat mendominasi dari peluit pertama hingga akhir.

    Dibutuhkan keberuntungan yang berbelok arah dari operan Leonardo Bonucci kepada Miralem Pjanic untuk membuka kebuntuan, tetapi dari sana, pasukan Allegri tidak memberi ampun di depan gawang. Pjanic dengan super berganti menjadi penyedia umpan kepada Gonzalo Higuain kemudian, sang pemain asal Argentina menahan terlebih dulu bola dengan dadanya sebelum melepaskan tendangan ke sudut gawang.

    Tendangan keras jarak jauh Paulo Dybala – gol pertamanya musim ini saat itu – memulai apa yang kemudian menjadi musim penuh gebrakan di Eropa bagi pemakai nomor punggung 21 Juve ini sebelum tendangan bebas Dani Alves yang sebelumnya membentur pemain Zagreb menutup laga.

    2. MOMEN BESAR: OL 0-1 JUVENTUS

    Yang pertama dari tiga laga yang diwarnai kartu merah, perlu tiga penyelamatan gemilang dari Gianluigi Buffon dan penyelesaian cantik dari Juan Cuadrado untuk mengamankan Juve saat melawan Lyon di pertandingan ke-3.

    Usai diusirnya Mario Lemina setelah 30 menit, Bianconeri mengulang kembali kengototan mereka untuk menunjukkan yang terbaik dari diri merika ketika lini belakang mereka terus terdorong dan tekanan terus hadir.

    Penyelamatan spektakuler Buffon dari penalti Alexandre Lacazette, tendangan berbelok arah Nabil Fekir dan sundulan jarak dekat Corentin Tolisso membuat penggemar Juve meyakini apapun yang terjadi, ini akan menjadi malam mereka dan Cuadrado menjadi pemain yang menegaskan perasaan tersebut.

    Allegri memasukkan pemain Kolombila tersebut di periode akhir babak kedua yang kemudian mengubah corak permainan; bermain sebagai penyerang sayap, Cuadrado mampu menutupi sisi kanan Juve yang pincang di sisi kanan sembari memastikan bahwa penyerang tunggal Higuain tidak terisolasi di serangan.

    Memiliki kiper seperti Buffon selalu memberikan anda kesempatan untuk memenangkan laga dan Juan memastikan Juve meraih peluang kecil mereka malam itu, mencetak gol ke tiang dekat gawang setelah pergerakan yang menjadi ciri khas nya di dalam kotak penalti.

    Hasil yang diraih malam itu menegaskan bukan hanya tentang kegigihan Bianconeri saat bermain dengan 10 pemain namun juga kemampuan Allegri untuk mengubah permainan dengan pergantian pemainnya.

    3. KEGIGIHAN DAN KEDALAMAN: SEVILLA 1-3 JUVENTUS

    Seperti yang menjadi pertemuan di musim sebelumnya, Juve menuju selatan Spanyol dengan kepentingan mengalahkan Sevilla untuk mengklaim pemuncak Grup H.

    Saat mereka gagal melakukannya di 2015/16, kali ini mereka menunjukkan kelayakan mereka di kompetisi ini sebagai kuda hitam untuk meraih trofi.

    Awalnya Juve terlihat akan mengalami kegagalan yang sama lagi saat Dani Parejo membuka gol dan tekanan bertubi-tubi tanpa henti dari pasukan Jorge Sampaoli membuat mereka banyak bertahan.

    Kartu merah untuk Franco Vazquez dan penyeimbang melalui penalti dari Claudio Marchisio di penghujung babak pertama mengubah kendali dari keunggulan tim Andalusia tersebut menjadi sepenuhnya dalam kontrol Juve.

    Terdapat tingkat keberuntungan dari gol penentu pertandingan – tidak diragukan lagi bagian kunci dari perjalanan siapapun ke final Eropa – yang bagaimanapun juga masih diperlukan untuk memperoleh keunggulan.

    Kehadiran fisik Moise Kean di dalam kotak penalti – perubahan telat dan menentukan lainnya dari Allegri – memicu momen kebingungan di lini pertahanan Sevilla, membuat Leonardo Bonucci berhasil mencetak gol di sudut bawah dengan kaki kirinya.

    Mario Mandzukic menambah gol ketiga di penghujung waktu. Hasil besar yang sangat diperlukan.

    4. SOLIDITAS DAN KESABARAN: PORTO 0-2 JUVENTUS

    Menuju Estadio do Dragao milik Porto tidak akan pernah berjalan mudah, terutama saat anda memahami bahwa tim asuhan Nuno Esprito Santo belum pernah kalah di kandang sejak April 2016, jadi bagi Bianconeri untuk dapat kembali pulang dengan kemenangan 2-0 bukanlah pencapaian yang kecil.

    Di saat laga ini berlangsung, Juve mulai menggunakan sistem baru 4-2-3-1 yang mengizinkan kontrol yang lebih besar dalam penguasaan dan lebih solid secara defensif.

    Keduanya muncul ke permukaan di putaran pertama 16 besar, ditambah lagi dengan keluarnya Alex Telles di babak pertama setelah memperoleh dua kartu kuning.

    Sama seperti di Lyon dan Sevilla, kemenangan ini adalah hasil dari kemampuan Nyonya Tua untuk beradaptasi di tiap laga, memperbanyak variasi pendekatan mereka dan menemukan solusi.

    Formasi 4-2-3-1 yang diadopsi Juventus telah memberikan dorongan besar dalam asa mereka di Eropa

    Menghadapi lini tengah dan pertahanan kuat lainnya, Juventus memiliki dua opsi untuk mendobrak, apakah bermain di antara lini melalui kaki Sami Khedira dan Paulo Dybala atau dengan menggunakan keunggulan jumlah mereka di sisi sayap.

    Menuntaskan 91% operan mereka, pasukan Allegri memecah pertahanan Porto dengan kesabaran dan ketenangan, membangun tekanan tanpa memaksa permainan yang tidak diperlukan.

    Improvisasi dan sentuhan penentu kemenangan dari Dani Alves dan Marko Pjaca di sisi kanan – sekali lagi, keduanya masuk dari bangku cadangan – Pjaca dengan tiba-tiba dan tanpa diprediksi segera memecah pertahanan Porto.

    Dasar pertahanan yang sekeras batu karang dan sepasang lini tengah yang cerdas dengan sekumpulan penyerang juara menjadi kunci di Zagreb, Lyon, Seville dan Porto dan mungkin saja di Barcelona pada Kamis dini hari.

    Juve secara bertahap telah berkembang dalam Liga Champions edisi musim ini. Pada Kamis dini hari mungkin adalah saatnya untuk melihat sejauh mana mereka berada di Eropa saat mereka melangkah masuk ke lapangan Camp Nou.

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK