21.05.2017 17:00 - dalam: Serie A S

      Orang-orang di balik #LE6END

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Dari Gianluigi Buffon yang berdiri depan gawang hingga Gonzalo Higuain yang berada dalam kotak penalti lawan, Juventus.com menganalisis bagaimana Bianconeri berhasil meraih enam gelar Scudetto secara beruntun.
      PERTAHANAN

      Mereka mengatakan bahwa penyerang membuat Anda memenangkan pertandingan, tapi pertahanan membuat Anda memenangkan piala. Ini tidak pernah lebih benar bila diterapkan ke Juventus. Musim ini lini belakang Bianconeri adalah yang terbaik di tanah Italia, hanya kebobolan 26 gol dalam 37 pertandingan liga, tapi tidak hanya musim ini. Unit pertahanan ini menjadi yang terkuat di Serie A untuk setiap musim sejak 2011.

      Ketika menganalisis upaya individu dalam barisan belakang yang memecahkan rekor, tidak ada tempat lain untuk memulai dari pada kapten klub Gianluigi Buffon. Berusia 39 tahun, kiper Italia terus menantang logika dengan luar biasa tanpa henti di depan gawang.

      Tidak masalah siapapun lawannya, Gigi bisa diandalkan untuk membuat penyelamatan penting pada momen krusial. Tak perlu dikatakan lagi, ia telah menarik perhatian seluruh mata di Eropa juga, paling tidak dengan tiga penyelamatan kelas dunia di Lyon dan tanpa kebobolan yang luar biasa selama dua putaran perempat final melawan Barcelona.

      Ada begitu banyak catatan pribadi yang ditorehkan Buffon pada musim 2016/17: mulai dari membuat rekor klub untuk menit bermain terbanyak di Serie A dan membuat penampilan profesionalnya yang ke-1000 pada bulan Maret, bahkan Ia telah mencapai 100 pertandingan bersama klub di Liga Champions awal bulan ini, ada banyak hal yang bisa dirayakan oleh salah satu pemain terhebat yang pernah ada dalam permainan sepakbola.

      Kapan pun Buffon mendapat istirahat yang layak, dia dan tim belum pernah dikecewakan oleh wakil penjaga gawang, Norberto Neto. Sama seperti musim lalu, kiper Brasil tampil untuk setiap pertandingan Bianconeri menuju kejayaan di Coppa Italia musim ini.

      Sementara itu, Buffon dan Neto telah berbagi pengetahuan dengan Emil Audero yang baru berusia 20 tahun. Lulusan Primavera kelahiran Indonesia adalah salah satu penjaga paling menjanjikan di Italia dan sedang belajar dari yang terbaik.

      Seharusnya bukan kebetulan bahwa unit pertahanan Juventus mencakup lima dari enam pemain yang telah memenangkan semua enam gelar Scudetto terakhir: Buffon, Leonardo Bonucci, Andrea Barzagli, Giorgio Chiellini dan Stephan Lichtsteiner.

      Membentuk trio BBC yang terkenal di dunia, Bonucci, Barzagli dan Chiellini adalah salah satu unit lini pertahanan terbaik dalam urusan ini dan, lagi-lagi, telah membuat banyak penyerang tak berdaya di tangan mereka musim ini. 

      Bonucci dan Chiellini telah membuktikan bahwa mereka dapat menghasilkan penampilan hebat di kedua sisi, dengan mencetak gol - dan beberapa diantaranya sangat krusial - sementara mereka juga merayakan catatan penting: 300 pertandingan di Serie A bersama Juve untuk Chiellini dan 300 penampilan di semua kompetisi untuk Bonucci.

      Seratus tujuh puluh tiga penampilan membuat Lichtsteiner menjadi pemain dengan jumlah penampilan tertinggi ketiga untuk Juventus di Serie A sejak siklus kemenangan dimulai pada tahun 2011. Pemain yang selalu tampil tanpa kenal lelah selama bertahun-tahun, 'Swiss Express' telah menjadi pemain yang sangat bisa diandalkan di posisi bek kanan musim ini.

      Datang pada musim panas setelah delapan musim sukses di Barcelona, Dani Alves telah menyesuaikan diri dengan baik dengan sepakbola Italia, sekaligus membawa setiap detail pengalamannya dalam pertandingan besar dan mentalitas kemenangannya dengan Juventus.

      Kehadiran yang menggembirakan baik di dalam maupun di luar lapangan, Alves telah menghirup udara segar di Serie A, luar biasa di Liga Champions dan menentukan di final Coppa Italia pekan lalu, mencetak gol pembuka dalam kemenangan 2-0 melawan Lazio. Enam gol dan tujuh assist di semua kompetisi membuat pemain asal Brasil sangat mengejutkan dalam musim pertamanya untuk klub.

      Sisi pertahanan kiri Juve, sementara itu, telah dimainkan dengan brilian oleh Alex Sandro dan Kwadwo Asamoah. Sejak bergabung dengan Bianconeri pada musim panas 2015, Sandro telah menjadikan dirinya sebagai salah satu bek kiri terbaik Serie A. Selain fokus dalam pertahanan, pemain asal Brasil benar-benar datang ke dalam permainannya sendiri saat Juve menyerang: melewati lawan, umpan silang dan bahkan terkadang gol adalah bagian dari permainannya dan itu membuatnya bisa menjadi favorit para penggemar.

      Asamoah telah memainkan posisi barunya di musim pertamanya bersama Juventus, bermain di sayap kiri setelah bertahun-tahun sukses di lini tengah dengan Udinese. Musim ini, pemain asal Ghana telah menambahkan keahliannya dengan serangkaian pertunjukkan yang meyakinkan di posisi bek kiri - sebuah tanda yang tidak hanya menjadi fleksibilitas yang mengesankan, tapi juga dedikasi dan kemauan yang hebat untuk membantu tim di manapun manajer membutuhkannya.

      Musim 2016/17 bisa dibilang yang terbaik untuk kekuatan secara mendalam dalam lini pertahanan Juve. Padahal sebelumnya, wilayah bek tengah tersebut akan menipis di lapangan jika satu atau dua orang dari anggota BBC mengalami cedera, sekarang Massimiliano Allegri dapat mengandalkan servis dari Daniele Rugani dan Medhi Benatia, keduanya kokoh di belakang dan di sisi lain juga telah mencetak satu atau dua gol.

      Kredit khusus juga harus diberikan kepada Patrice Evra, yang mewakili garis hitam putih dengan profesionalisme dan kebanggaan selama dua setengah tahun sebelum pindah ke Marseille pada Januari 2017.

      LINI TENGAH

      Lini tengah Juventus telah membuat banyak perubahan sejak tahun 2015 menyusul kepergian Andrea Pirlo dan Arturo Vidal dan kehilangan pemain kunci lainnya pada musim panas berikutnya ketika Paul Pogba kembali ke Manchester United untuk biaya transfer yang memecahkan rekor dunia.

      Sementara absennya pemain Perancis - belum lagi cedera ligamen anterior Claudio Marchisio - tidak akan pernah mudah dilakukan, namun Bianconeri telah berhasil mengatasinya, sebagian besar berkat musim yang luar biasa yang dinikmati oleh duet lini tengah Sami Khedira dan Miralem Pjanic.

      Tidak ada keraguan bahwa Khedira menikmati hidup baru di Turin. 30 penampilannya di liga adalah yang terbanyak yang pernah dibuat oleh pemain internasional Jerman tersebut dalam satu musim untuk klub mana pun yang diperkuatnya. Sudah terkenal karena kehadiran fisik dan ketenangannya yang mengesankan saat menguasai bola, Sami telah menambahkan langkah cerdas saat Ia masuk ke dalam kotak penalti dan memberikan ancaman untuk mencetak gol, sejauh ini Ia telah mencetak lima gol di Serie A musim ini.

      Diakui sebagai pemain terbaik Roma dari lima musim sebelumnya, Juventus tahu mereka melakukan sebuah tindakan kelas dunia dengan mendatangkan Miralem Pjanic musim panas lalu. Dengan delapan gol dan 14 assist (di semua kompetisi) atas namanya, pemain asal Bosnia adalah kekuatan kunci kreativitas di lini tengah Bianconeri. Kapan pun dia melangkah untuk mengambil tendangan bebas, berapapun jaraknya, Pjanic terlihat seperti mencetak gol. Dari gol melawan Chievo di liga hingga Milan di Coppa Italia, Miralem telah menghasilkan beberapa permata mengkilap selama sembilan bulan terakhir.

      Cedera ACL tidak pernah bisa sembuh secara cepat dan musim ini akan menjadi yang terberat bagi Marchisio sejak beranjak dari Juve Primavera ke arena profesional lebih dari satu dekade yang lalu. Dengan memiliki mental juara, 'Little Prince' berjuang kembali menuju kebugaran penuh dengan tekad keras yang membantunya menjalin karir yang sukses di tempat pertama dan dia telah membuat tanda kapan pun diberi waktu bermain pada musim ini, Ia mencetak gol penyeimbang yang penting saat melawan Sevilla pada bulan Desember. Sebuah pemulihan cepat menjelang musim baru akan serupa dengan mendatangkan pemain baru.

      Lini tengah Juve juga didukung oleh kekuatan fisik dan sikap yang tidak pernah kenal lelah yang terwujud dalam diri Stefano Sturaro, Mario Lemina, dan pemain yang didatangkan pada bulan Januari, Tomas Rincon, sementara Hernanes membawa keanggunan dan keterampilan penuh di area tengah sebelum bergabung dengan Hebei China Fortune di tengah musim. Kekuatan lebih jauh secara mendalam tersedia dalam diri Federico Mattiello dan pemain menjanjikan timnas Italia U-21 Rolando Mandragora.

      Serangan Juve telah berevolusi dari tahun ke tahun sejak 2011 dan musim ini adalah yang terkuat: dengan 43 gol liga di antara mereka, jumlah saat ini adalah yang tertinggi dalam enam musim terakhir. 

      Sebenarnya, ini sudah tampak sejak musim panas saat Nyonya Tua mendatangkan Gonzalo Higuain. Pemain depan Argentina, yang telah mencetak 32 gol di semua kompetisi sejauh ini, melaju secara signifikan selama bulan-bulan di musim dingin, Ia menjadi Bianconero pertama sejak David Trezeguet pada 2005 yang mencetak gol dalam enam pertandingan liga berturut-turut.

      Naluri pemangsa Pipita di dalam dan sekitar kotak penalti - bersaing hanya dengan sedikit pemain di seluruh Eropa - telah mencatatkan sembilan dwigol dalam musim debutnya bersama Juventus.

      Kedatangan Higuain akan berarti bahwa rekan senegaranya Paulo Dybala beroperasi dalam peran yang sedikit lebih dalam dari posisi terdepan yang dia dapatkan di musim sebelumnya. Namun demikian, ini adalah perubahan yang lebih baik dari pemain berusia 23 tahun tersebut. 

      Sekarang ini adalah pemandangan umum bagi La Joya untuk bisa mengemukakan keterampilannya di setiap sudut lapangan, di dalam dan di sekitar area di mana dia berada dalam performa terbaiknya, mencetak gol demi gol indah dengan kaki kiri ajaibnya. Dybala tidak hanya membawa kualitas, tapi juga kuantitas dalam serangan, di mana ia telah menyumbang 18 gol dan sembilan assist di semua kompetisi.

      Sementara sumbu utama lini depan Juve secara tidak terduga telah menjadi 'buatan Argentina', Mario Mandzukic dan Juan Cuadrado sangat efektif dalam posisi melebar di kedua sisi Dybala dalam formasi 4-2-3-1 yang sebagian besar telah digunakan oleh Allegri sejak Januari. 

      Pemain lain yang telah diambil dari zona nyamannya dalam serangan adalah Mandzukic yang telah menjadi pemain menakutkan di sisi kiri. Suatu saat dia bertarung untuk memenangkan kembali bola penguasaannya dengan pantang menyerah; Selanjutnya, dia menusuk ke arah kotak penalti, begitulah gaya permainannya. Ini telah menuai hasil dengan catatan 10 gol dan delapan assist sejauh musim ini.

      Seorang pemain sayap yang lebih alami, Cuadrado tidak pernah kekurangan tipuan untuk meninggalkan pengawalnya dan diberkati dengan jenis kecepatan yang memungkinkannya untuk memanfaatkan celah di balik pertahanan lawan. Mengkombinasikan semua itu akan sukses untuk membawa pertunjukan spektakuler - yaitu kemenangannya melawan Lyon dan Inter (kedua pesaing untuk tujuan musim ini) - dimana tercipta dua gol luar biasa dari sayap asal Kolombia tersebut.

      Pemain yang didatangkan pada musim panas Marko Pjaca telah melengkapi serangan yang hebat ini dengan perubahan kecepatan dan kemampuan menggiring bola melewati lawan - belum lagi mencetak gol pembuka ke gawang Porto pada bulan Februari - sebelum musimnya berakhir dengan kejam saat ligamennya mengalami sobekan saat melakukan tugas internasional.

      Penggemar Bianconeri juga telah disuguhi beberapa kilasan produk tim muda Moise Kean, yang menjadi pemain termuda di klub tersebut untuk tampil di tim pertama pada usia 16 tahun, delapan bulan dan 23 hari dalam kemenangan November lalu melawan Pescara.

      MANAJER

      Keseimbangan. Bukan suatu kebetulan bahwa ini adalah salah satu kata yang paling umum digunakan oleh Massimiliano Allegri, yang sekarang telah mendalangi gelar Scudetto berturut-turut ketiga bersama Juventus. Lagi pula, itulah yang dibutuhkan untuk menjaga intensitas tinggi di kamp latihan sepanjang musim.

      Keseimbangan berarti menjaga kaki Anda tetap membumi bahkan setelah mengklaim kemenangan krusial - jenis yang dapat menyebabkan kehilangan dalam euforia - tetapi juga untuk tetap tenang setelah kekalahan, menjaga kepercayaan pada kemampuan Anda untuk bangkit kembali pada pertandingan berikutnya.

      Sejak kedatangan pelatih asal Tuscan di tahun 2014, keseimbangan telah menjadi kunci sukses Bianconeri di semua kompetisi, tidak hanya di Serie A tapi juga di Eropa. Allegri mewarisi tim pemenang tiga musim lalu, berkembang seperti cara mereka bermain dan berpikir di lapangan. Kini keunggulan Juventus ini sangat mirip dengan citra dirinya sendiri, penuh dengan kualitas teknis, fleksibilitas taktis dan ketangguhan mental.

      Lalu ada pembacaan permainan dari Allegri yang luar biasa. Cara dia mengenalkan pemainnya di tengah aksi - hampir selalu dengan efek yang diinginkan - seolah-olah dia sudah melihat pertandingan melalui bola kristal.

      Pada akhirnya, sepak bola adalah permainan tim dan gaya manajerial Allegri mencerminkan pentingnya kolektifitas. Dimana orang lain hanya fokus pada 11 pemain di lapangan, bos Juve melihat gambaran yang lebih besar: bagaimana memanfaatkan sebagian besar anggota skuat dan memastikan mereka bahagia dan siap untuk memperjuangkan tempatnya saat dipanggil. Allegri telah berhasil menciptakan salah satu kelompok yang paling tangguh dan paling terstruktur dalam permainan dan, untuk itu, dia pantas mendapat pujian besar. 

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK