10.02.2018 00:30 - dalam: Serie A S

    Allegri memuji kematangan Juve usai kemenangan atas Fiorenina

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    "Anda dapat mengontrol permainan hanya dengan bertahan baik dan tidak membiarkan lawan anda membuat peluang sekecil apapun," ujar sang pelatih usai kesuksesan Juve mengalahkan Fiorentina 2-0 di Florence

    Massimiliano Allegri dengan tepat memberikan pujian kepada timnya atas “kematangan” mereka usai mengamankan tiga poin penting dari laga tandang yang sulit melawan Fiorentina.

    Bianconeri menemukan diri mereka harus bertahan dengan baik pada babak pertama di Stadion Artemio Franchi, tetapi kemudian berhasil keluar dari tekanan sebelum mencetak gol dua kali di babak kedua untuk mengklaim kemenangan.

    “Ketika anda tidak sedang menguasai bola, anda harus tetap menjaga semua hal tetap rapi dan cukup matang untuk mengelola waktu anda,” sang pelatih memberikan penjelasan setelah peluit akhir.

    “Fiorentina bermain dengan baik dan membuat kami berada di bawah tekanan. Kami tidak memberikan mereka banyak peluang di babak pertama – meskipun saat mereka sempat membuat peluang yang membentur tiang melalui serangan balik usai sepak pojok.

    “Kami terlalu datar dan tidak mampu membuat keuntungan dalam hal jumlah. Dan itulah saat di mana kematangan anda datang – di saat seperti itu anda hanya harus memastikan anda tidak melakukan kesalahan. Kemudian di babak kedua itu menjadi permainan yang berbeda.”

    Seperti sudah menjadi takdir, adalah mantan pemain Viola Federico Bernardeschi yang memecah kebuntuan 10 menit setelah dimulainya babak kedua dengan tendangan bebas yang sangat baik.

    “Federico sangat banyak mengalami peningkatan dan dia memahami apa yang harus dilakukannya untuk bermain di tim besar di mana setiap kemenangan itu diraih melalui kerja keras, semangat dan determinasi.”

    Allegri kemudian berkomentar mengenai keputusannya memasukkan Douglas Costa, yang kemudian menjadi pemain pengganti yang memberikan banyak bantuan bagi Bianconeri, sebelum menambahkan kekompakan defensif timnya sekali lagi, dengan Juve hanya kebobolan satu gol di 16 laga terakhir mereka di seluruh kompetisi.

    “Saya memerlukan seseorang yang dapat mengalahkan penjaganya dan bermain lebih di antara tiap lini. Kami memiliki satu skuat yang dipenuhi dengan pemain-pemain fantastis dan profesional.

    “Setelah awal musim, di mana kami memiliki pertandingan-pertandingan yang berakhir 3-2 atau bahkan 6-2, seperti melawan Udinese, kami kembali ke seperti biasanya. Anda dapat mengontrol permainan hanya dengan bertahan baik dan tidak membiarkan lawan anda membuat peluang sekecil apapun.”

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK