09.03.2018 10:00 - dalam: Serie A S

    Juventus vs Udinese: Pratinjau Laga

    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Bianconeri mengincar kemenangan Serie A ke-11 beruntun ketika mereka menjamu Udinese. Berikut adalah semua hal yang perlu anda ketahui jelang laga di Allianz Stadium
    MELAJU DI BULAN MARET!

    Bulan Maret diawali dengan cara yang luar biasa: kemenangan tandang di menit akhir atas Lazio akhir pekan lalu membuat Bianconeri memperkecil jarak dengan Napoli di puncak klasemen hanya tinggal satu poin, sementara pasukan Massimiliano Allegri masih memiliki satu laga tersisa yang belum dimainkan dibandingkan dengan pesaing Scudetto mereka, yaitu laga tunda melawan Atalanta yang dijadwalkan akan dilangsungkan kembali pada 15 Maret.

    Di Eropa, sementara itu, Juve telah memesan tempat mereka di perempat-final Liga Champions setelah meraih kemenangan 2-1 atas Tottenham di Wembley dengan skor agregat 4-3, yang berarti mereka akan menanti kelanjutan perjalanan mereka di UCL pada Jumat mendatang di Nyon.

    Bagaimanapun juga, dalam satu pekan mendatang, Bianconeri akan memainkan tiga laga yang mungkin dapat menentukan dalam perebutan gelar Scudetto: Udinese pada hari Minggu ini, Atalanta hari Rabu depan dan perjalanan ke SPAL pada hari Sabtu depan – laga terakhir sebelum jeda internasional berikutnya.

    Bianconeri belum terkalahkan di 21 pertandingan di seluruh kompetisi
    WARNA YANG BERBEDA BAGI UDINESE

    Zebrette mungkin berbagi warna garis-garis hitam dan putih yang sama dengan Juventus, tetapi musim mereka saat ini sangat sedikit menggambarkan hal yang sama dengan Bianconeri.

    Setelah serangkaian lima kemenangan Serie A beruntun di akhir 2017, Udinese hanya menang satu kali di 2018 – melawan Genoa pada 28 Januari – dan telah melorot ke posisi ke-11 di klasemen Serie A (33 poin).

    Mantan pemain bertahan Milan, Lazio dan tim nasional Italia, Massimo Oddo, mengambil alih kursi pelatih di Udinese pada bulan November, yang diikuti dengan akhir yang kuat di 2017, tetapi tim mengalami kemerosotan tajam sejak Tahun Baru – terutama dalam hal mencetak gol.

    Dalam enam laga pertama Oddo sejak menjadi pelatih, Zebrette mencetak rata-rata 2.3 gol (dan meraih 2.5 poin) per laga. Akan tetapi, di delapan laga terakhirnya, rasio gol mereka jauh menurun hanya 0.6 gol (dan 0.8 poin) per laga.

    PERTARUNGAN BIANCONERI VS ZEBRETTE

    Rekor terkini Juventus melawan Udinese cukup kuat, telah menang sembilan kali, imbang dua kali dan kalah satu kali dari 12 pertemuan terakhir mereka. Selain dari itu, Bianconeri belum pernah menaklukkan rival hitam dan putih mereka di laga kandang-tandang sejak musim 2013/14.

    Pasukan Massimiliano Allegri memiliki peluang untuk memperbaiki statistik tersebut hari Minggu ini, setelah memenangkan laga tandang di bulan Oktober yang tidak disangka berubah menjadi laga klasik. Juve membalikkan ketertinggalan awal dan mengatasi kekurangan jumlah pemain mereka – setelah kartu merah Mario Mandzukic – dan memenangkan laga dengan skor 6-2, Sami Khedira mencetak trigol hebat pada malam itu.

    La Vecchia Signora telah mengklaim lima kemenangan dari enam laga Serie A melawan Udinese di Allianz Stadium, dengan Paulo Dybala yang sedang dalam penampilan bagus mencetak dua gol di laga terakhir pada Oktober 2016 untuk membantu tuan rumah melawan balik dari tertinggal satu gol menjadi menang 2-1.

    Kemenangan 1-0 Udinese di Turin pada Agustus 2015 adalah terakhir kalinya Juve kalah di laga kandang hingga Lazio mengakhiri rentetan tak terkalahkan yang mengesankan tersebut dengan kemenangan 2-1 pada Oktober 2017.

    STATISTIK LAGA #JUVEUDINESE
    • Rekor kandang Juve di Serie A secara keseluruhan melawan Udinese adalah sebagai berikut: Main 45 – Menang 32 – Imbang 4 – Kalah 7
    • Di lima liga top Eropa, Bianconeri adalah satu-satunya tim yang meraih poin maksimal di 2018 (tujuh kemenangan dari tujuh laga) dan tetap menjaga tanpa kebobolan di seluruh laga tersebut.
    • Juve telah memenangkan 10 laga Serie A terakhir mereka dan tidak kebobolan satu gol pun di tujuh laga terakhir.
    • Udinese berada dalam posisi seimbang dengan Lazio untuk gol terbanyak yang dicetak dari titik penalti pada musim ini (tujuh).
    • Sementara Juve telah mencetak paling banyak gol (21) di tiga puluh menit pertama laga Serie A musim ini, Udinese telah kebobolan terbanyak kedua (16) di antara menit pertama dan ke-30 dari laga.
    • Udinese adalah lawan favorit Paulo Dybala di Serie A: La Joya telah terlibat dalam 11 gol melawan Zebrette (mencetak lima gol dan memberi umpan berbuah gol sebanyak enam).
    • Kwadwo Asamoah, Medhi Benatia dan Juan Cuadrado pernah bermain untuk Udinese.
    • Jika tampil pada hari Minggu, Gonzalo Higuain akan membuat penampilan ke-150 di Serie A.
    • Massimiliano Allegri adalah pelatih Milan ketika Massimo Oddo masih menjadi pemain di klub tersebut pada musim 2010/11.
    Share with:
    • 1
    • 3
    • 2
    Information on the use of cookies
    This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
    If you want to know more about our cookie policy click here.
    By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
    OK