08.03.2019 13:00 - dalam: Liga Champions S

      UCL: 5 malam hebat di Stadium

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Dari 2012 hingga hari ini: berikut adalah pertandingan paling indah yang dimainkan di kandang sendiri

      Melawan Atletico Madrid, kinerja hebat akan dibutuhkan untuk membalikkan hasil di Wanda Metropolitano. Sejalan dengan yang lain, selama bertahun-tahun, Juventus telah mengalami pertumbuhan. 

      20 NOVEMBER 2012: JUVENTUS-CHELSEA 3-0

      Pertandingan kelima di UCL musim itu. Juventus menghadapi juara Eropa di kandang. Pasukan Antonio Conte menghadapi tim yang dipimpin oleh Roberto di Matteo dalam pertandingan yang penuh dengan emosi. Dari pertarungan sejak menit pertama, pertandingan telah menunjukkan momen yang spektakuler, setelah bola dari Lichtsteiner dan penyelamatan Buffon dari peluang emas Hazard. Sebelum jeda, gol pertama datang: Quagliarella membelokkan tembakan Pirlo yang mengecoh Cech di depan gawang. Setelah istirahat, Bianconeri memiliki kendali penuh atas the Blues. Vidal, yang menyambut umpan silang dari Asamoah, membuat skor menjadi 2-0. Di saat-saat terakhir, masih ada waktu bagi Giovinco untuk menambah skor dengan gol ketiga dari luar kotak penalti. 

      5 MEI 2015: JUVENTUS-REAL MADRID 2-1
      Duel taktik manajer asal Italia di bangku cadangan: Massimiliano Allegri di Juve dan Carlo Ancelotti di sisi lainnya. Juga pada kesempatan ini, Juventus menghadapi tim yang baru saja memenangkan Liga Champions, gelar ke 10 mereka. Alvaro Morata dan Cristiano Ronaldo siap berhadapan satu sama lain di Allianz Stadium, dan mereka berdua menjadi protagonis di babak pertama: dengan Bianconero menempatkan tim tuan rumah untuk unggul terlebih dahulu setelah menyelesaikan proses 27 umpan. Ronaldo kemudian merespons dengan sundulan dari assist oleh James Rodriguez, dan sesaat sebelum memasuki jeda, Sturaro melakukan defleksi krusial untuk menghindari gol kedua oleh pemain Kolombia yang hampir pasti akan masuk. Setelah jeda, Tevez diberikan penalti setelah bola mengenai tangan Carvajal, dan ia mengkonversinya sendiri menjadi Gol. Dengan kemenangan 2-1, dan hasil 1-1 di Bernabeu, Juventus melangkah menuju final di Berlin. 
      25 NOVEMBER 2015: JUVENTUS-MANCHESTER CITY 1-0

      Setelah leg pertama di Manchester, Mario Mandzukic mengukir peran utama dengan mencetak salah satu dari dua gol dalam keberhasilan Bianconeri. Di leg kedua, pemain Kroasia itu mengulangi prestasi dengan tendangan voli pada menit ke-18: menerima umpan silang dari Alex Sandro, head to head dengan Otamendi dimenangkan oleh sang striker. Pertandingan tidak berakhir di sana... Wakil Inggris nyaris lolos melalui sundulan Fernandinho, yang akhirnya hanya membuat Buffon berjibaku menyelamatkan bola. Sturaro kemudian mendapatkan peluang yang mengenai tiang. Peluang terakhir jatuh kepada Juan Cuadrado, yang melakukan pergerakan yang hebat. 

      11 APRIL 2017: JUVENTUS-BARCELONA 3-0


      Itu adalah mahakarya yang cocok dengan naskah yang sempurna. Dalam waktu kurang dari satu jam, Juventus mengalahkan Barcelona yang memiliki Messi, Neymar, Suarez dan lainnya di lapangan. Pendekatannya sangat luar biasa: Gol pertama dan kedua datang dari Paulo Dybala dengan luar biasa, dan pertandingan sudah ada di tangan Bianconeri. Buffon melakukan penyelamatan luar biasa untuk peluang Iniesta, dan selama sisa pertandingan, pertahanan Allegri tetap benar-benar sempurna. 3-0 datang dari tendangan pojok: Tendangan Pjanic, Chiellini memenangkan duel dengan Mascherano dan sundulannya membuat Ter Stegen tidak dapat melakukan apapun. Leg kedua berakhir tanpa gol, dengan Juventus maju ke putaran berikutnya. 

      27 NOVEMBER 2018: JUVENTUS-VALENCIA 1-0

      Pertemuan ini adalah babak penyisihan grup Liga Champions. Valencia bertandang ke Torino setelah menderita kekalahan pada leg pertama, dan langkah menuju ke babak berikutnya masih ada. Babak pertama berakhir tanpa gol, dengan Szczesny melakukan penyelamatan penting dari defleksi sepakan Diakhaby. Setelah istirahat, Cristiano Ronaldo memberikan umpan indah dan memberi Mario Mandzukic bola yang nyaman yang ia arahkan ke gawang yang kosong. Sisa pertandingan terlihat bagaimana mantan Bianconero, Norbeto Neto, melakukan beberapa penyelamatan indah yang membuat skor tipis tetap bertahan. 

      Share with:
      • 1
      • 3
      • 2
      Information on the use of cookies
      This website uses cookies and, in some cases, third-party cookies for marketing purposes and to provide services in line with your preferences.
      If you want to know more about our cookie policy click here.
      By clicking OK, or closing this banner, or browsing the website you agree to our use of cookies in accordance with our cookie policy.
      OK